Haji: Apa yang kita niatkan, itulah yang kita dapat

Jemaah haji kita yang terakhir sudah pun pulang ke tanah air. Seperti biasa, lapangan terbang serta rumah jemaah sering dipenuhi handai dan taulan semasa kepulangan dan pemergian mereka. Jarang sekali terdapat orang yang ingin mengerjakan fardu haji dan tiada siapa yang mempedulikan kebajikannya sama ada semasa di Tanah Suci ataupun yang ditinggalkan di Singapura. Inilah salah satu sikap bantu-membantu dan dermawan masyarakat kita sejak dahulu kala. Terdengar sahaja ada yang ingin mengerjakan haji, hati kita mekar ingin membantunya, walaupun hanya dengan berdoa untuknya. Dan ramai yang menghulurkan bantuan tenaga, masa, hadiah serta wang.

Yang dapat kain ihram atau telekung, jangan dicakap lagi; tidak kurang pula yang sanggup membelikan pelbagai keperluan semasa di Mina, misalnya, atau sedaya upaya membantu urusan-urusan jemaah tadi semasa ketiadaannya di Singapura. Kita tersentuh menyaksikan dan mendengar kisah-kisah begini dan semakin diteguhkan hati kita mengenai unsur kebajikan dan ihsan sesama manusia di kalangan kita. Sri yakin ramai jemaah yang menarik nafas lega kerana bantuan-bantuan tadi dan sering berdoa semoga Allah membalas jasa baik orang-orang tadi kerana kemuliaan hati mereka.

Zaman ini menunaikan fardu haji, dari segi teknikalnya, tidaklah sesukar satu zaman dahulu. Dahulu pergi haji bagaikan berjuang dengan maut kerana anda terpaksa menaiki kapal laut yang memakan masa berbulan-bulan lamanya. Makanan juga terpaksa anda siapkan dan tempat penginapan juga sederhana sahaja. Kalau anda jenis mabuk laut, sepanjang pelayaran ke Makkah menjadi suatu ujian yang besar bagi anda. Dan perhubungan anda dengan keluarga yang ditinggalkan semakin dicerutkan oleh alat komunikasi yang amat terhad. Pelayaran ke Tanah Suci dari Singapura, Sri rasa kali terakhirnya berlaku pada awal tahun 70-an. Kini menunaikan haji bagaikan pergi berwisata bagi sesetengah orang. Anda boleh pilih hotel lima bintang; makan minum anda diatur, malah dalam pelbagai hal semasa mengerjakan rukun dan wajib haji, ada sahaja pegawai yang membantu anda. Pendek kata, dari segi teknikal,
memanglah menunaikan haji itu semakin dimudahkan untuk jemaah. Ini terutamanya bagi jemaah dari Singapura, Malaysia, Brunei dan beberapa negara yang agak mewah.

Orang-orang alim pernah berkata, menunaikan fardu haji itu dijelaskan oleh niat kita. Benar, hampir semua yang menunaikan haji melakukannya kerana ia adalah rukun Islam yang kelima. Tetapi di sebalik ini, terselit juga niat kita masing-masing. Sejumlah besar jemaah dari seluruh dunia menunaikan fardu haji kerana ingin mendapatkan keampunan dan keredaan Allah tetapi terdapat juga orang menunaikan fardu haji kerana inginkan nama, kemasyhuran, kedudukan, dan lain-lain. Sri yakin apa yang kita niatkan, itulah yang kita dapat. Sedangkan lintasan-lintasan hati kita di Tanah Suci seakan-akan terjawab, inikan pula niat kita yang tak mungkin dapat kita sembunyikan daripada Allah yang Maha Tahu!

Banyak cerita yang kita dengar daripada para jemaah yang baru pulang; demikian juga daripada jemaah-jemaah dahulu. Walaupun menunaikan fardu haji itu satu-satu ibadah kita kepada Allah, tetapi setiap ibadah itu tidak terlepas daripada bersangkut-paut dengan manusia lain. Misalnya, ketika bertawaf dan bersai kita mungkin melakukannya secara sendiri-sendiri, namun kita tetap
harus berhubung dengan manusia lain: apakah kita mengambil hak manusia lain semasa melakukan ibadah-ibadah ini; apakah kita mudah menyegel orang hanya untuk cepat mencapai tujuan kita atau kitakah yang bertimbang rasa terhadap manusia lain semasa kita melakukan ibadah-ibadah ini kerana mengingati kata-kata hablu minallah, hablu minannas (cinta kepada Allah, cinta kepada manusia).

Sri yakin, betapa mudah pun menunaikan fardu haji dari segi teknikalnya, dugaaan Allah tetap dirasakan oleh para jemaah dalam apa pun zaman. Dan dugaan itu dialami dalam pelbagai bentuk dan hal; apakah kita sabar, tabah, reda, atau kita mudah melenting dan bertingkah seolah-olah kita bukan dalam ibadah? Pelbagai kerenah manusia dapat kita saksikan di sana, kata para
jemaah. Malah di Masjidilharam dan Masjid Nabawi pun yang terbawa-bawa perilakunya yang kurang sopan juga masih terdapat. Ada yang boleh bersabar dan beristighfar, kerana kalau dikatakan manusia itu, memanglah ada kekurangannya. Tetapi seperti ramai mengatakan, di Tanah Suci juga anda mudah tersentuh dengan kebaikan manusia membantu sesamanya, misalnya bersusah payah agar anda dapat masuk saf, berkongsi makanan walaupun yang dimilikinya hanya sedikit, menolong sesamanya bila ada yang memerlukan pertolongan. Ada yang menggunakan bahasa isyarat kerana saling tidak memahami bahasa satu sama lain tetapi pandai berkomunikasi tentang rasa terima kasih dan kesyukuran kerana Allah memudahkan rasa kebersamaan sebagai tetamu-Nya di sana. Dan tidak kurang yang amat terharu akan kebesaran Allah dalam perhimpunan demikian antarabangsa dengan pelbagai bangsa dan bentuk manusia yang apa pun bahasanya tetap bersolat dan mengucap dalam bahasa dan gerakan yang sama.

Mungkin terlalu banyak yang dialami para jemaah kita. Ramai yang masih terkenang-kenang dan berharap agar dapat lagi ke sana. Lebih daripada itu, keampunan Allah lah yang menjadi titik tolak para tetamu-Nya. Setelah ke sana, apa pun dosa dan kesilapan yang pernah anda lakukan, Sri yakin, anda mahu menjadi hamba dan insan yang lebih baik, insya-Allah. Dan yang penting, bak disajakkan Chairil Anwar:

Tuhanku
di pintu-Mu aku mengetuk
aku tidak bisa berpaling.

Ditulis : 03hb Mac 2004
Tersiar : Ruangan Sri Anngerik, Berita Minggu (Singapura), 21hb Mac 2004
Tajuk Asal: Kenangan Yang Sukar Dilupakan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s