Pesawat AirAsia QZ8501

images[3]imagesLZ0L1Q9A

Sekali lagi kita menerima berita tragedi pesawat, kali ini hilangnya pesawat AirAsia QZ8501, yang menyentak jiwa, setelah dua nahas udara di alami negara jiran kita, Malaysia. Di tengah-tengah berita banjir yang melanda beberapa negeri di Malaysia dan negara-negara lain, berita ini, pada penghujung tahun 2014, semakin menghibakan kita. Kemungkinan berita baik diterima mengenainya adalah tipis dan kita berdoa semoga keluarga dan semua yang berkaitan dengan penerbangan AirAsia QZ8501 akan tabah dan sabar menghadapi tragedi ini. Kata-kata tidak dapat mengucapkan perasaan terperanjat dan terharu kita, sebagaimana yang kita alami semasa mendengar berita tragedi dua pesawat MAS tahun ini. Dan bagi kita di Singapura, tragedi sebegini mengingatkan kita kepada tragedi yang sama kita alami pada 19 Disember 1997 – setengah jam sebelum mendarat di Lapangan Terbang Changi, pesawat SilkAir yang membawa 104 penumpang dan anak kapal, terhempas di Sungai Musi, Palembang.

Tragedi tersebut begitu mengharukan kita dan bagi saya, ia memusarkan beberapa persoalan lain berkaitan dengan tanah tumpah darah saya, Singapura, yang saya cintai. Saya yakin, tragedi pesawat AirAsia yang hilang ini akan mengharukan ramai orang, bukan hanya keluarga penumpang dan anak kapal. Kita berasa sedih dan amat terbatas segala usaha apabila sesuatu yang tidak dijangka seperti ini berlaku. Semoga kita lebih menghargai mereka yang terdekat dengan kita dan kemanusiaan bersama kita agar yang menyedihkan ini menjadikan kita insan-insan yang lebih prihatin dan penyayang menerima sesama insan dan makhluk Allah. Amin.

Saya lampirkan sajak panjang yang saya tulis mengenai tragedi pesawat SilkAir yang menimpa Singapura pada 19 Disember 1997. Saya ada juga menulis mengenai tragedi ini dalam ruangan ‘Sri Anggerik’ saya dahulu. Tajuk sajak ini, ‘Dan Air Mata Sepanjang Sungai’, diambil daripada sebaris pantun traditional kita – semoga sajak ini ada manfaatnya kepada pembaca.

Dan Air Mata Sepanjang Sungai

Tiada lagi air mata di sini, ketika kau menyepi,
disalut masa, bagai haba, maya itu berlegar,
mencantas peristiwa, & peritnya bergema, bagai
gempa, lama terlena dalam rekahan bumi, & sedihnya
sentiasa bermukim di hati.

Akukah terdengar lebih daripada jerit hati, pesawat yang
terhempas, di lubuk Sungai Musi, & melihat idealisme itu
berkecai, atau melebihi itu, kutemui secercah harapan, bakat
insan, cinta & ihsan, bagai terbenam di sungai silam?

Dari Palembang, Sriwijaya pernah membina empayar,
dari Palembang, Parameswara lari ke Kota Singa,
dari Bintan, Sang Nila Utama bermuara di Temasik, terlihat
kelibat haiwan tangkas perkasa, berbulu merah, hitam, & putih,
& menamakannya Singapura, terbinalah kuasa di Bukit Larangan,
dengan kisah-kisah Tun Jana Khatib, Nadim, Dang Anum, Badang,
dari lautnya perahu, lancang, tongkang, & armada bertandang,
tapi di tepi Sungai Musi, Palembang, 1997, 19 Disember,
yang ada hanya air mata, terhempasnya pesawat SilkAir MI 185,
meragut 104 nyawa, anak, ibu, bapa, saudara, suami, isteri, kekasih,
& sahabat, mencermin jejak rasa, sebuah pulau, serumpun manusia,
bersama sejarah yang menjaringi kita.

Dalam kampung sejagat kita terlalu kecil,
di tengah teluk & rantau, kita hanya setitik,
yang mengharu kasih, membuhul kekuatan diri,
lalu jejak kita seakan mendera, berderap tanpa jeda,
apakah dengan dabikan dada, sikap serba tahu & angkuh,
akan kita bina sebuah pulau, tersendiri, terpisah, dari
semenanjung & pulau-pulau rempah, atau kitakah semakin
asing akan erti saksama, kerjasama, di perairan dunia?

Ada kesedihan yang melebihi terkorbannya 104 nyawa,
terlalu berharga di mata kita, bagai anak yang dikasihi,
tiba-tiba terpisah, terbiar, kitakah yang seharusnya berani
melihat bintang, tanpa melupai rumput di daratan, atau
kitakah yang belajar menjadi kiasu, enggan peduli, angkuh,
di tengah gelombang teknologi canggih, & terlupa menyebati
makna kasih, sama rata, sama rasa, dengan keikhlasan benar-
benar mengakar & merimbun di jiwa?

Akukah yang semakin merindui, kebersamaan kita,
dalam waktu-waktu sukar & sepi, mengambil air dari
paip munisipal, menghuni di rumah tanpa elektrik,
bermain, bersekolah & berkampung, & membesar
bersama Pamela, Kok Chye, Hock Neo, Yakcob,
Noor Jahan, Izah, Victor, Akhtar, You Hwa, Zaiton,
Lee Lian, Katherine, Boon Howe, Jit Pang, Heng Foon,
akukah masih ingat zaman-zaman itu bersamamu,
dapat susu percuma, bermain bola hentam, rondas,
sofbol, bola jaring, bertanding sukan di kawasan timur,
berbasikal ke perpustakaan dan kedai-kedai buku di
Joo Chiat & Katong, menyanyi ‘Majulah Singapura’
& ‘Negaraku’, mengalami rusuhan kaum, berpisah dari
Malaysia, & kau bertatih membina penakatan, dengan
hanya harapan, kebersamaan, & gigihnya usaha.

Air mata inikah menitis melihat sekitarmu berubah,
Katong yang kucintai, Kampung Melayuku menghilang diri,
& Telok Kurau yang menambat hati, & bagai anai-anai,
dirayapi perasaan kebersamaan ini, & terdengar pula suara
-suara sehala, kasar, pedas, semakin melukai & meminggir,
penghuni pulau.

Yang kutangisi bukan sekadar hilangnya 104 nyawa,
tetapi kita, yang bagai pedagang, hampir menjual segala,
& terlupa erti ihsan, kepedulian, kemanusiaan, kitakah yang
terlalu bangga dengan rasa kemilikan, harta, wang, pangkat,
kedudukan, kelulusan, sedang di hati bergema sepi, dilenakan
MTV, & dalam derasnya perjalanan MRT, kita masih bertadika
menyelami makna budi.

Engkaukah nanti akan turut merasai, kasih yang tersirat ini,
dari Tanjung Bemban ke Tanjong Katong,
dari Bukit Larangan ke Bangunan Parlimen,
atau kitakah yang akan terus terjebak, dalam pelbagai
zero sum game, sedang penghuni pulau membesar,
jaluran kemanusiaan melebar, & kasih ini perlu ditaut,
di luar perhitungan rugi-untung.

Air mata sepanjang sungai, bagaimana dapat kulupakan
sebuah cinta yang tak pernah malap, walau dijadam masa,
dikelar peristiwa, kerana telah kutemui serimbun cintamu,
dalam usaha bersama & getir dulu, ketika kau tiada apa-apa,
kecuali harapan, kegigihan, & kesediaan kita
membina pulau.

Dan air mataku sepanjang sungai,
mengalir lebih deras daripada Sungai Musi,
kerana dalam singkatnya sejarah,
pendeknya beberapa langkah,
aku masih yakin kebolehanmu mengembalikan,
kebersamaan kita, ikhlas, ihsan, & saksama,
& melihat bahteramu, Singapuraku, membelah
samudera dunia.

Ditulis: 20 Disember 1997 – 5 April 1998
Bedok, Singapura
Tulisan: Rasiah Halil.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s