Penyakit Hasad Dengki

Bukan senang nak jadi senang, demikian falsafah ‘Profesor Gila-gila’ daripada majalah humor, ‘Gila-gila’. Bila kita berasa senang, sama ada dari segi murahnya rezeki, selesanya pekerjaan, bakat dapat dikembangkan, menjadi terkenal dan sebagainya, ramai juga yang tak begitu senang. Maklum, ada orang berfikir, segala-galanya dalam kehidupan ini begitu terbatas: kalau orang lain dapat, bererti dia pula tak akan dapat macam ‘zero sum game’. Lantas bersaranglah di hati perasaan iri hati, dengki, dan akhirnya boleh tergamak pula melakukan fitnah terhadap orang yang diirikan itu. Dan melayanglah surat layang, e-mel layang, sms layang dan kita turut terlayang-layang mengikuti perkembangan tengkarah yang berlarut-larut seperti ini.

Mengapa timbul gejala seperti ini, ada beberapa kawan Sri tertanya-tanya. Macamlah orang-orang yang terlibat ini tak ada kerja lain. Ada orang Sri dengar, persalahkan teknologi – sebab ada telefon bimbit, komputer dan Internetlah macam-macam fitnah boleh disebar luas. Tapi Sri tak setuju. Yang salah bukan teknologi, tetapi salahguna kita terhadapnya. Dan kalau orang nak buat tak tentu atau tak baik terhadap orang lain, tanpa adanya teknologi canggih pun ia boleh dilakukan. Kalau tidak takkanlah timbul peribahasa: ‘Mulut tempayan boleh ditutup, tapi mulut manusia…’

Memang dalam hidup ini sesekali kita mesti ada perasaan cemburu; bila saudara atau anak kita ada macam tak betul sikit, kita harus ‘taruh cemburu’ agar dia tidak hanyut dalam keadaannya. Misalnya kalau anak kita asyik balik larut malam tanpa sebab munasabah, mesti ada rasa cemburu untuk mengetahui keadaannya yang sebenar kerana kalau kita tak berperasaan apa-apa, mungkin sesuatu yang tak baik boleh berlaku. Ini bukan kerana kita tidak mempercayainya tetapi sekadar langkah berwaspada untuk kebaikannya. Demikian juga kita mungkin cemburu melihat ketekunan dan kesabaran seseorang mengerja dan mencapai sesuatu. Orang yang berlumba-lumba membuat kebajikan atau yang jujur dalam segala usahanya sehingga mencapai banyak kejayaan, seharusnya kita cemburui – bukan cemburu yang negatif, tetapi cemburu yang positif – mahu melakukan sebaik orang itu dalam bidang kebajikan dan lain-lain. Dan tujuannya bukan pula untuk menjatuhkan orang yang kita cemburui itu atau berlagak mengenainya.

Iri hati, dengki dan akhirnya boleh memfitnah orang, lain pula kategorinya. Orang yang dinaungi ‘penyakit-penyakit’ sebegini selalunya tidak tenteram hati dan hidupnya. Siapa sahaja ada kelebihan sedikit, yang dianggap melebihinya, dia akan berasa tergugat. Ibarat gelas yang tidak penuh, hanya sedikit sahaja ‘angin’ misalnya, air dalam gelasnya akan berkocak. Tiap orang dianggap pesaingnya dan dia tidak akan tenteram melainkan mereka yang dianggap saingannya ‘terkeluar ring’ dan dia diisytihar jaguh atau yang terhandal. Dia terpaksa selalu menoleh ke kiri dan ke kanan kerana takut para pesaingnya menjelma atau menjadi kuat semula. Betapa menjenuhkan pekerjaan orang seperti ini kerana setiap kali ada orang yang dianggap lebih baik daripadanya dia akan berada dalam ‘mode bertindak’ dan mula menabur iri, dengki dan fitnahnya.

Sri pasti anda juga pernah menyaksikan atau mengalami akibat dari diiri, didengki dan difitnah ini, walaupun anda, orang yang biasa-biasa sahaja. Dan kadangkala ‘penyakit-penyakit’ ini muncul kerana perkara-perkara yang amat tidak munasabah. Anda didengki mungkin kerana anda anak si polan bin polan, anda sedikit lawa, anda mudah ketawa walaupun dirundung pelbagai masalah, anda mudah memesrai manusia dan lain-lain. Tetapi yang lebih menyeksa, bila si pendengki melakukan lebih dari sekadar tak suka. Ada kawan Sri menerima surat layang yang amat kesat kerana ada orang berasa tergugat dengan kebolehan kawan Sri itu. Ada pula memfitnah seorang lagi yang Sri kenal – bila dirinya yang semakin gempal dan gambarnya tertera di akhbar. Anda tahu apa fitnahnya – kawan Sri ini dituduh mengandung tanpa suami padahal walaupun kawan Sri ini sedikit gila-gila, dia bukanlah wanita seperti itu. Dan banyak lagi cerita seperti ini yang anda sendiri maklumi.

Bila hati seseorang itu ‘bengkak’, banyak yang tak baik akan dilakukannya. Dia selalu didorong oleh kehendak mahu menghancurkan kehidupan orang yang dianggap pesaingnya. Ini mungkin dilakukan secara baik dengan berlagak seperti kawan atau saudara, dan kemudian ‘membunuh’ anda atau bertindak secara lempar batu sembunyi tangan. Apa sahaja yang anda lakukan baik dalam kehidupan peribadi, kerjaya atau bidang yang anda minati, ada sahaja yang menimbulkan kemarahan atau rasa tak kenanya. Lantas, kalau dia ada kuasa, akan ditutup banyak pintu di hadapan muka anda, ditabur pasir ke dalam periuk nasi anda, disebarkan pelbagai fitnah dan berita palsu untuk menunjukkan kekurangan anda. Dengan demikian, dia akan berasa puas; sekurang-kurangnya nama baik anda tercemar dan mungkin masa depan anda juga menjadi gelita kerananya.

Susah hendak dikawal orang yang iri, dengki dan suka memfitnah ini kerana perbuatannya bagaikan api yang membakar kayu kering – segala kebaikan yang ada padanya boleh musnah kerananya. Kalau kita sekadar memberi kritikan membina terhadap seseorang atau tidak setuju adanya watak-watak umpama ‘Si Kitul’ dalam masyarakat kita, itu bukan berdengki, tetapi mengembangkan perbincangan dan kemaslahatan umum. Dan cara kita juga mesti betul. Tetapi mereka yang ‘berpenyakit’ ini tiada batas sebagai sempadannya dan yang diutamakan adalah kepentingannya. Kecuali Nabi saw mana ada manusia yang serba serbi sempurna, lantas orang-orang ‘berpenyakit’ ini akan selalu resah kerana pesaingnya akan selalu ada di depan matanya.

Ditulis: 30 September 2004
Tersiar: Ruangan ‘Sri Anggerik’, Berita Minggu Singapura, 3 Oktober 2004
Tajuk Asal: Bila Fitnah, Dengki, Iri Hati ‘Melayang’
Tulisan: Rasiah Halil.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s