Puji Biar Berlandas Fakta, Kena Tempat

Kalau anda jujur, anda akan berkata betapa syioknya bila orang memuji anda. Kebanyakan kita dilanda semacam perasaan senang bila orang berkata kita lawa, pandai, berkebolehan, berada dan lain-lain. Perasaan yang sama selalunya kita rasakan bila yang dipuji itu ada bersangkut-paut dengan kita misalnya anak-anak, saudara-mara, tempat kerja, kediaman, bangsa, negara kita dan sebagainya. Kita selalunya ‘kembang’ bagaikan belon bila dipuji-puji walaupun melihat badan sesetengah kita memang sukar juga nak terbang, selepas ‘kembang’ begini.

Pujian itu penting diberikan bila seseorang atau sesuatu itu memang mencapai taraf untuk dipuji. Semua orang perlukan pujian, dari semenjak bayi sehinggalah berusia lanjut. Kanak-kanak terutamanya akan terbantut perasaannya jika pencapaiannya dicemuh atau langsung tidak diendahkan oleh ibu bapa atau adik-beradiknya. Contohnya dia mendapat kejayaan dalam pelajaran, kegiatan luar darjah atau usaha-usaha yang membantunya membesar misalnya, mengambil berat terhadap datuk dan neneknya, membuat kerja-kerja rumah, pandai menjaga binatang peliharaannya atau sopan serta ramah terhadap kawan dan jiran, semuanya boleh diberi pujian, secara langsung atau tidak, agar dia tahu, usaha-usaha begini sebenarnya baik. Rasa harga dirinya akan bertambah kerana sokongan yang berupa pujian tadi. Ini berbeza bila kita terlalu memuji atau memuji bukan pada tempatnya, akibatnya anak-anak kita membesar dengan rasa harga diri yang lain daripada yang dijangkakan dan akan menyalahgunakan konsep puji ini dalam kehidupan mereka.

Sebagai orang Islam, ketika bangun dari tidur, kita bermula dengan pujian kepada Allah iaitu ‘Alhamdulillah’. Kita bersyukur Allah telah memanjangkan hidup kita dan memberi anugerah kehidupan dengan segala nikmatnya untuk kita terus hayati pada hari itu. Dan pujian kita bukan sekadar kata-kata, malah kita mempraktikkan dengan menunaikan solat dan cuba menjalani hidup ini dengan sebaik mungkin. Tiap langkah hidup kita adalah kesyukuran kita dan pujian kita kepada Pencipta yang Maha Adil dalam mengatur kehidupan makhluk-makhluk-Nya, walaupun pada mata kasar, hidup kita mungkin bergelumang masalah dan kegenjotan. Tetapi apa pun yang kita hadapi atau diuji, sebagai hamba, kita tetap reda, memuji dan bersyukur kepada-Nya.

Sebanyak mana kita memuji Allah, langsung tidak menjadi masalah, malah baik untuk kita. Ini amat berbeza dengan memuji manusia. Pepatah kita ada mengatakan: ‘Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali’. Demikian juga dengan pujian kepada manusia, melainkan insan tersebut adalah Rasulullah saw atau para anbia Allah. Manusia lain, betapa pun dianggap cemerlang dan berwibawa, terdapat juga cacat cela atau kekurangannya, kerana mereka bukan manusia ‘maksum‘ iaitu terpelihara daripada kekurangan-kekurangannya sebagaimana para nabi Allah. Tak ada salahnya, rasa Sri bila kita memuji seseorang itu berlandaskan fakta, misalnya kita memuji A kerana dia melakukan perkara-perkara tertentu dengan sebaik mungkin, tetapi adalah amat berbeza bila fakta tadi kita beri terlalu banyak ‘nilai tambahan’ sehinggakan yang fakta dan yang legenda tidak tahu lagi kita membezakannya.

Persoalan puji-memuji yang keterlaluan ini sering juga berlaku dalam dunia pekerjaan dan pertubuhan-pertubuhan sosial. Kadangkala perkara yang dibincangkan itu tidak seberapa, tetapi orang yang kaki puji, tak pernah melepaskan peluang untuk memuji siapa pun ketuanya. Yang penting memuji, walaupun kadangkala cadangan bos tadi amat bercanggah dengan hati nurani kakitangan yang lain. Yang memuji ini berasa bahagia bila bosnya tahu dia benar-benar menyokong, padahal yang selalu diutamakan ialah apa yang akan dia perolehi daripada sokongan tadi. Kerap berdepan dengan keadaan begini sebenarnya amat meluluhkan kita yang tak pandai menjadi tukang puji sebegini. Dan akhirnya hubungan sesama kakitangan atau ahli jawatankuasa semakin renggang, tetapi tukang puji dan yang dipuji semakin senang.

Ada kelompok atau masyarakat yang memang suka dipuji, tanpa menilai jujur atau tidaknya pujian tadi. Misalnya dalam kerjaya guru, jika anda mudah memberi markah ‘A’ kepada pelajar anda tanpa benar-benar jujur dalam menilai tugasan mereka, ramai murid yang akan memuji anda atau mengatakan anda seorang guru yang baik. Tetapi natijahnya, dengan longgarnya pemarkahan anda, anda sebenarnya merosakkan masa depan anak murid anda. Ini kerana anda memuji mereka yang tidak seharusnya mendapat markah kepujian dan anak-anak murid anda pula menganggap diri mereka cemerlang, walhal berdepan dengan penilaian yang lebih saksama dalam peperiksaan nasional atau di peringkat antarabangsa, murid-murid anda tadi jauh terpelanting ke belakang. Tapi bagi orang yang kaki puji ini perkara begini tidak merisaukan; asalkan dia mendapat habuan kerana pujiannya tadi, apa pun akibat jangka panjang daripada perbuatannya terhadap murid-muridnya misalnya, tidak dipentingkan.

Ada pepatah mengatakan: ‘Kawanmu adalah sesiapa yang menentang kamu, bukan memuji kamu’. Maksudnya sahabat anda atau orang yang benar-benar sayangkan anda tidak akan memuji-muji segala perbuatan anda tanpa penilaian, kalau perlu ditentang atau disanggah, dia tetap melakukannya. Dia tiada agenda bila menentang atau memuji anda, kecuali agenda untuk melihat anda melakukan yang terbaik dalam hidup anda. Orang yang tukang puji, lain pula kisahnya kerana agendanya tidak pernah jauh daripada kepentingan-kepentingannya….

Ditulis: 7 Julai 2003
Tersiar: Ruangan ‘Sri Anggerik’, Berita Minggu Singapura, 13 Julai 2003
Tajuk Asal: Puji-Pujian.
Tulisan: Rasiah Halil.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s