Ramadan Mubarak!

Menjelma lagi Ramadan dalam kehidupan kita. Rasa-rasanya baru semalam kita menyambut Ramadan 1424 Hijrah, dah menjelma Ramadan yang baharu. Betapa cepatnya masa berputar.

Tiap Ramadan, anak-anak kecil kita dilatih berpuasa, dan berniat untuk berpuasa menjadi sebahagian daripada latihan ini. Selalunya mereka dilatih melafazkan niat tersebut dan kemudian berniat dalam hati masing-masing untuk menunaikan puasa pada hari berikutnya. Kalau masa tinggal di kampung dulu, anda boleh dengar berulang-ulang niat puasa ini dibaca oleh anak-anak jiran anda, sehingga anda boleh ‘hafal’ kesilapan sebutan mereka. Bermacam-macam pula gaya-nya, tetapi tujuannya tetap satu: untuk membuhulkan tujuan kita berpuasa pada hari berikutnya.

Kadangkala Sri terfikir, kenapa dalam mengerjakan rukun-rukun Islam dan segala tindak tanduk kita, niat itu penting. Tanpa berniat untuk berpuasa, puasa kita tak sah. Bila Sri membaca perkara-perkara lain yang tiada bersangkut paut dengan amalan berpuasa, timbul pula beberapa pandangan mengenai soal niat ini. Dalam melakar program untuk sesebuah badan atau syarikat atau dalam menguruskan hal-hal peribadi, niat itu amat penting. Ia menjadi semacam asas atau tapak bagi terdirinya ‘bangunan’ tindakan yang kita lakarkan lebih awal. Kalau niatnya tersalah, bangunan yang betapa indah pun boleh mudah runtuh. Jadi, terpaksalah kita pasang niat yang betul bagi satu-satu rancangan, apa lagi bagi amalan-amalan kehidupan kita.

Satu lagi Sri terfikir, agaknya masa kita berniat, misalnya untuk berpuasa, kita bukan sahaja meneguhkan pendirian kita untuk melakukan ibadat berpuasa, tetapi mungkin juga kita mencetuskan beberapa tindakan dalaman dalam jiwa dan tubuh kita. Bila hati dan fikiran kita telah dibuhulkan oleh niat untuk berpuasa, seluruh anggota kita agaknya diberi semacam isyarat oleh akal kita agar ‘berjaga-jaga’ untuk mengerjakan amalan tersebut. Siapalah tahu sel-sel dan aliran darah kita selain organ-organ dalam badan kita bertindak sewajarnya setelah menerima ‘arahan’ daripada otak kita. Lantas niat inilah yang membezakan orang berpuasa yang lapar dengan orang yang lapar biasa bukan kerana berpuasa. Niat yang dikejapkan oleh akal dan didenyutkan oleh hati (jantung) kita kerana pada segumpal hati inilah taufik dan hidayah Allah dilimpahkan kepada kita, bukan sekadar otak kita dengan adanya ‘grey matter’nya.

Dan mungkin juga kerana besar peranan niat ini, kita seringkali diingatkan untuk membetulkan niat kita terhadap apa pun amal ibadat dan tindakan kita terhadap sesama manusia. Kita mungkin boleh mengabui mata orang dengan melaungkan bahawa niat kita melakukan sesuatu itu sebenar-nya baik tetapi jika penerusan dari niat itu, iaitu tindakan kita tidak selaras dengan niat baik kita, tidak mudah pula orang menerima tindakan tadi. Jadi, bak kata anak-anak muda dulu dan sekarang: ‘Hati (dan juga niat) mesti baik, Bib’.

Seperti kebanyakan orang, Sri suka pada bulan puasa, dan bukan hanya kerana adanya pelbagai juadah yang boleh kita nikmati. Banyak perkara dan amalan semasa bulan puasa ini mengingatkan kita betapa indah dan menyeluruhnya ajaran agama Islam kita. Kita dapat berasakan persamaan kita dengan sesama Muslim di seluruh dunia, kerana di mana pun anda berada, berbuka puasa itu, walau sekadar meminum air dan memakan kurma saja, tetap memberi nikmat kepada orang berpuasa. Di Singapura, Makkah, Madinah, Afrika atau Eropah, rasa ihsan dan kasih sesamanya semakin bercendawan semasa bulan puasa. Sesetengah kita berlumba-lumba membuat kebajikan, terutamanya untuk menyenangkan hati orang lain, lebih ramah dan belas sesamanya dan tidak mahu bulan yang mulia ini berlalu begitu sahaja. Semangat gotong royong dan dermawan kita jarang kendur, walaupun yang kita miliki setakat ala kadar sahaja. Dan yang indah, bila anda dapat berkongsi juadah dengan jiran dan taulan, bersama-sama bersembahyang tarawih dan bertadarus – amalan-amalan yang sama berlaku di seluruh pelosok dunia.

Kadangkala hidup kita berputar begitu cepat dan tergesa-gesa, setiap akhir tahun, kita diterjah soalan: ‘Eh, dah nak habis tahun ini?’. Dalam kesibukan dan kerisauan kehidupan kita, hanya 29 atau 30 hari daripada 365 hari ini sahaja sesetengah kita dapat ‘berngap’ atau jeda sebentar. Mungkin ada baiknya juga kita dapat ‘tukar gear’ sedikit pada bulan mulia ini. Dah selalu memecut dalam menjalani kehidupan dan disesakkan oleh lalu lintas pelbagai masalah dan kerisauan, bila kita ‘tukar gear’, kehidupan kita pun dapat dilihat sedikit berbeza. Walaupun semasa Ramadan ini sebenarnya kita lebih banyak bekerja, namun proses ‘tukar gear’ ini membolehkan kita lebih menghidupkan jiwa kita, bukan sekadar jasad kita sahaja.

Kalau orang sanggup membayar ratusan atau ribuan dolar untuk menjalani pembersihan dalam badannya, yang disebut detoxify, berpuasa sebenarnya kita juga melakukan detoksifikasi, bukan hanya untuk jasad kita, malah jiwa atau rohani kita. Demikian juga bersembahyang tarawih dengan penekanan terhadap pergerakan fizikalnya, tetapi juga intipati kerohaniannya yang sedia ada selain perutusan sosialnya iaitu untuk menyatukan sesama umat Islam. Pendek kata banyak amalan semasa bulan ini bukan hanya memberi manfaat kesihatan jasmani kita, malah membaik pulih kesihatan rohani kita. Daripada amalan-amalan yang sekecil-kecilnya sehinggalah yang besar-besar, semua kebaikan itu sebenarnya kita yang raih, walaupun pada mata kasar, berpuasa itu sukar, demikian juga membuat beberapa amal kebajikan.

Sri harap puasa kali ini dapat kita hayati dengan seluruh jiwa dan raga kita, insya-Allah.

Ditulis: 14 Oktober 2004
Tajuk Asal: Menjelmanya Ramadan
Tersiar: Ruangan ‘Sri Anggerik’, Berita Minggu (Singapura), pada 17 Oktober 2004
Tulisan: Rasiah Halil.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s