Kata Mutiara Daripada Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad

Jangan Remehkan Amal Sekecil Apa Pun: halaman 59

Beramallah sebanyak mungkin, dan pilihlah amal yang dapat kamu kerjakan secara berkesinambungan (mudawamah). Jangan remehkan satu amal pun yang pernah kau kerjakan, meskipun ia hanya kalimat tahlil (la illaha illah) atau tasbih ( subhanallah ), kerana bisa jadi justeru amal yang kau remehkan itu yang menyebabkanmu memperoleh reda Allah. Berilah makan kepada mereka yang kelaparan, dan jangan meremhkan hal ini. Sebab, setelah Imam Ghazali meninggal dunia, seseorang bermimpi bertemu dengannya dan bertanya, “Bagaimana Allah memperlakukanmu?”

“Dia mengampuniku,” jawab Imam Ghazali.

“Amal apa yang menyebabkan Allah mengampunimu?”

“Suatu hari, ketika aku sedang menulis, tiba-tiba seekor lalat hinggap di penaku. Kubiarkan ia minum tinta itu hingga puas.”

Ketahuilah, amal yang bernilai tinggi adalah amal yang dianggap kecil dan dipandang remeh oleh nafsu. Adapun amal yang dipandang mulia dan bernilai oleh anfsu, pahalanya dapat sirna, baik kerana pelakunya, amalnya itu sendiri ataupun kerana orang lain yang berada di sekitarnya.

Lentera Hati: halaman 102-103

Jika seorang hamba berasakan dalam dirinya terdapat ajakan untuk melakukan ketaatan dan seruan untuk membenci kemaksiatan, maka hatinya memiliki cahaya. Cahaya ini akan membimbingnya. Ia bagaikan lampu yang menyala dalam rumah yang gelap. Seandainya tidak ada lampu itu, maka ia tidak mampu melihat apa pun, bahkan benda yang berada paling dekat dengannya ia tidak mampu melihatnya. Jika cahaya tersebut telah bersinar kuat di hati, maka sinarnya akan menjalar hingga ke anggota tubuh.

Dikisahkan bahawa suatu hari seorang ahli bekam mengundang sejumlah orang soleh untuk menyantap hidangan. Dan tanpa sepengetahuan mereka, hidangan yang disajikan ternyata haram (diperoleh dengan cara yang haram). Kendati telah berulang kali berusaha, ternyata mereka tidak dapat menghulurkan tangannya untuk menikmati hidangan tersebut. Akhirnya mereka meninggalkan rumah ahli bekam itu tanpa memakan apa pun.

Salah seorang di antara mereka berkata, “Aku melihat makanan itu berubah menjadi darah busuk.”

“Aku melihatnya sebagai api yang menyala-nyala.”

Orang yang kedua ini lebih sempurna daripada orang yang pertama kerana dia melihat makanan haram tersebut sesuai hakikatnya iaitu api. [Artinya cahaya hati tersebut membuat mata mampu melihat segala sesuatu sesuai hakikatnya, makanan haram sebagai api yang menyala atau darah busuk.]

Pertolongan Orang Yang Telah Meninggal Dunia: halaman 125-126

Ketika seseorang bertanya kepada Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad (r.a.), apakah orang-orang yang telah meninggal dunia dapat memberikan manfaat kepada yang masih hidup, maka beliau berkata:

Benar, mereka yang telah meninggal dunia dapat memintakan syafaat bagi yang masih hidup dan mendoakan mereka. Sesungguhnya amal orang-orang yang masih hidup oleh Allah dipertontonkan kepada mereka. jika melihat amal baik, maka mereka mendoakan pelakunya agar dapat terus melakukan dan meningkatkan kebaikan tersebut. Dan jika melihat perbuatan buruk, mereka mendoakan agar pelakunya bertaubat dan mendapat ampunan daripada Allah, sebagaimana tersebut dalam sebuah riwayat.

Sesungguhnya orang-orang yang telah meninggal dunia dapat memberikat manfaat kepada yang masih hidup jauh lebih banyak daripada manfaat yang mereka terima daripada yang hidup. Sebab, manusia yang masih hidup sibuk mencari rezeki, sedangkan yang telah meninggal dunia tidak bekerja lagi. Mereka hanya berzikir dan menikmati hasil amal soleh yang mereka kerjakan dahulu di dunia. Hanya inilah kegiatan mereka seperti para malaikat.

Jika seseorang bermimpi melihat orang yang telah meninggal dunia membaca al-Quran di kuburnya dan kisah-kisah seumpama itu yang menunjukkan bahawa orang-orang yang telah meninngal dunia melakukan amalan tertentu, maka ketahuilah bahawa tampaknya mereka tidak mendapat pahala atas amal soleh yang mereka kerjakan di alam barzakh tersebut. Sebab, mereka telah meninggalkan dunia. Mereka melakukan amal soleh itu sekadar untuk mencari kenikmatan, sebagaimana para malaikat, sebab makanan mereka adalah zikir. Adapun hadis yang menyebutkan bahawa jika anak cucu Adam meninggal dunia maka amalnya terputus, hingga akhir hadis, maka yang dimaksud dengan terputus adalah amal mereka untuk diri mereka sendiri.

Petikan-Petikan Daripada Buku Setetes Hikmah. Kumpulan Nasihat Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad, disusun oleh Naufal (Novel) bin Muhammad Alaydrus, Indonesia: Taman Ilmu, 2008. Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad (1634 – 1720 Masihi) seorang ulama yang tersohor dari Tarim, Yaman. Buku-bukunya banyak digunakan di Nusantara sehingga kini.

4 Ramadan 1437 Hijriah/9 Jun 2016.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s