Pintu Apa Yang Perlu Dibuka, Pintu Apa Perlu Ditutup

Masihkah anda ingat lagu ‘Buka Pintu’ nyanyian Anneke Gronloh yang berbunyi: ‘Buka pintu, buka pintu, ada anjing gonggong beta eh/buka pintu, buka pintu ada hujan beta basah eh’? Lagu ini begitu popular pada awal tahun-tahun 60-an, sama popularnya seperti lagu-lagu Anneke Gronloh yang lain iaitu ‘Asmara’, ‘Burung Kakak Tua’, ‘Bengawan Solo’, ‘Oh Papa Ja’, ‘Nina Bobo’, ‘Dari Kecil’ dan lain-lain

Hari itu lama Sri termenung bila memainkan lagu ‘Buka Pintu’ ini ketika berehat-rehat di waktu malam. Memang lagu boleh menyentuh perasaan kita, tapi lagu ini ketika itu membuat Sri terfikirkan konsep ‘buka’ dan ‘tutup’ pintu (dan juga buku) dalam kehidupan kita.

Kata seorang kawan yang mahir dalam bidang pengurusan dan perniagaan, kita tak boleh ‘tutup pintu’ begitu rapat bila terdapat peluang perniagaan yang sememangnya tak boleh kita penuhi. Kita mesti beritahu ‘tak boleh’ tapi harus juga kita tunjukkan mungkin di lain kesempatan, peluang itu dan lain-lain dapat kita penuhi. Dengan ini, orang yang berurusan dengan kita tahu kita berminat, tapi tak boleh lakukannya sekarang. Begitu juga jika anda mahu berhenti kerja kerana ingin mencuba nasib di tempat lain – jangan tutup semua pintu; seharusnya hubungan anda dengan mereka yang anda tinggalkan tetap baik walaupun mereka bukan lagi rakan sekerja anda. Lainlah kalau bos anda ‘tutup pintu’ di depan muka anda!

Dalam Islam kita ada amalan membaca surah/ayat tertentu pada awal Muharam dan juga ketika Nisfu Syaaban kerana ketika itulah ‘buku catatan’ harian kita ‘disemak’ agar kita memulakan Ramadan dan awal tahun Islam dengan membuka ‘buku baharu’. Amalan ini – muhasabah diri dan memohon keampunan atas segala kekurangan kita dan ketabahan untuk melorongkan hidup kita pada jalan yang baik adalah rangkaian sikap dan tindakan yang positif dari segi psikologi. Kerana sama seperti kata Nabi s.a.w., dari segi psikologi juga positif atau negatifnya sikap atau tindakan kita berpunca daripada ‘niat’ kita sebenarnya.

Ada orang tak pandai atau sengaja tidak mahu belajar ‘tutup pintu’ dalam kehidupannya. Lantas dia akan mengulang kesilapan-kesilapannya bagaikan perkara itu tidak pernah dilakukan sebelum ini. Dan ini bukan hanya menjejas kehidupannya malah mereka yang terdekat dengannya. Kata psikologis lagi, ada beberapa kesilapan yang kita lakukan kita mesti berusaha untuk ‘tutup pintu’. Kalau kita tak ‘tutup pintu’ dan belajar daripada kesilapan-kesilapan itu, ia akan berulang lagi, walaupun penjelmaannya mungkin dalam bentuk yang sedikit berbeza. Cakap senangnya, kalau kita tak belajar ‘tutup pintu’, kita sukar membuka pintu lain yang mungkin boleh membahagiakan hidup kita.

Mungkin kita boleh ambil contoh. Orang yang biasa berbohong mulanya mungkin dia berbohong kepada ibu bapanya mengenai perkara-perkara kecil, tapi seperti kata peribahasa kita: Siakap sinohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama mencuri. Daripada bohong yang kecil dia akan berlegar pada bohong yang lebih besar dan akhirnya menipu orang. Selagi dia tak rasa perbuatannya salah dan mewajarkan pula perbuatan itu, misalnya dia kata dia ‘perlu’ berbohong untuk cari makan atau berbohong itu memenuhi keperluan lainnya, perbuatan ini akan diteruskan tanpa sedikit pun rasa bersalah.

Lebih buruk lagi jika dia mewajarkan perbuatan yang tidak manis dengan selubung ‘kebaikan’ dan sebagainya. Dan perbuatan begini telah dia ulangi berkali-kali dalam kehidupan. Tiap kali ada saja alasan dia melakukannya dan kerana ‘bijak’nya dia mewajarkannya dan pada mata kasar manusia, tiada apa-apa kesalahan telah dia lakukan. Tapi psikologi orang begini tetap sama: selagi apa yang mendorong dia melakukan perbuatan yang awal itu tidak dihuraikan dan dicari penyelesaiannya dengan rasional, dia akan mengulangnya jika ada kesempatan dan selagi dia dapat menutup ‘jejak’nya. Sebab itu agaknya kita disuruh muhasabah diri, bertaubat dan lain-lain, agar pintu-pintu yang tak perlu dibuka lagi, ditutup selamanya dalam kehidupan kita.

Memanglah seperti dinyanyikan Ahmad Daud dan Saloma dalam lagu ‘Nilai Cinta’: ‘Bumi yang mana tak timpa hujan/lautan mana tak bergelombang’, tentunya sebagai manusia kita akan melakukan pelbagai kesilapan. Tapi ada kesilapan itu begitu besar akibatnya dan ada pula akibatnya kecil. Sri rasa, kejujuran kitalah yang akan membantu membezakan keduanya dan akibat sebenar daripada apa pun tindakan kita. Sesekali kita mesti belajar ‘tutup pintu’ pada perkara-perkara yang mungkin menyenangkan tapi menimbulkan akibat yang buruk pada diri kita dan orang-orang yang terdekat dengan kita.

Dan kita harus yakin, pintu yang kita tutup itu, akan Allah gantikan dengan sesuatu yang lebih baik kerana walaupun pedih, kita telah cuba ‘buka pintu’ baharu dalam kehidupan kita. Seperti dinyatakan dalam filem The Sound of Music:

‘Bila Tuhan menutup pintu di belakangmu, Dia akan bukakan tingkap untukmu’.

Ditulis: 6 Julai 2000
Tajuk Asal: Kisah Buka Dan Tutup Pintu
Tersiar: Ruangan ‘Sri Anggerik’, Berita Minggu (Singapura), pada 9 Julai 2000
Tulisan: Rasiah Halil.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s