Kata Mutiara: Daripada Buku ‘La Tahzan’ (Jangan Bersedih)

Kepada Mereka Yang Ditimpa Musibah – halaman 230 – 232 (beberapa petikan)

Dalam sebuah hadis Qudsi disebutkan: “Barangsiapa yang Aku ambil orang yang dicintainya daripada penduduk dunia kemudian dia [bersabar sambil]mengharapkan pahala [daripada-Ku]maka Aku akan menggantikannya dengan syurga.” (HR. Bukhari)

Dalam hadis Qudsi yang lain disebutkan: “Barangsiapa Aku uji dengan [dicabut] kedua kekasihnya [kedua matanya] makan Aku ganti keduanya dengan syurga.”

{Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta itu, ialah hati yang di dalam dada. QS. Al-Hajj:46}

Dalam sebuah hadis Qudsi yang lain Rasulullah bersabda: “Sesungguhnya jika Allah mencabut anak seorang hamba yang beriman, maka Allah bertanya kepada para malaikat [yang mencabut nyawanya], “Kalian telah mencabut nyawa anak hamba-Ku yang beriman?” Malaikat-malaikat itu menjawab, “Ya”. Allah bertanya lagi,“Kalian mencabut buah hatinya?” Mereka menjawab, “Ya”. Allah bertanya lagi, “Apa yang dia katakan?” Mereka menjawab, “Dia memuji Engkau dan mengembalikan[semua urusannya untuk-Mu].” Allah bertanya,”Bangunkanlah untuk hamba-Ku sebuah rumah di syurga dan namakan rumah itu dengan Baitul Hamd.” (HR.Tirmidzi)

Dalam sebuah hadis disebutkan, “Sesungguhnya besarnya pahala itu sesuai dengan besarnya ujian. Jika Allah mencintai suatu kaum maka Allah akan menguji mereka. Maka barangsiapa yang [dengan] rela [menerimanya] maka baginya kerelaan itu, dan barangsiapa yang benci maka baginya kebencian itu.” (HR. Tirmidzi)

Ada sejumlah permasalahan besar dalam musibah-musibah itu: ada kesabaran, ada takdir, ada pahala, ada tuntutan, agar hamba menyedari bahawa Yang Mengambil adalah Yang Memberi, dan bahawa Yang Mencabut adalah Yang Menganugerahkan.

Harta dan keluarga tak lain adalah titipan semata
Pasti suatu hari dia akan dikembalikan jua.

Buah Ranum Daripada Keredaan – halaman 355

{Allah reda kepada mereka dan mereka pun reda kepada-Nya. QS: Al-Bayyinah: 8}

Keredaan memiliki buah yang melimpah berupa keimanan. Orang yang reda hatinya akan terangkat hingga tempat yang paling tinggi, yang kemudian mempengaruhi keyakinannya yang semakin mendalam dan kuat menakat. Pengaruhnya kemudian adalah kejujuran dalam berucap, berbuat dan berperilaku.

Kesempurnaan ubudiyahnya (ibadah/perhambaannya kepada Allah) lebih disebabkan kemampuannya menjalankan konsekuensi-konsekuensi hukum yang sebenarnya berat baginya. Tapi, ketika hanya hukum-hukum yang ringan saja yang dia jalankan maka itu akan membuat jarak ubudiyahnya dengan Rabbnya semakin jauh. Dalam konteks bahawa ubudiyah itu bererti kesabaran, tawakal, keredaan, rasa rendah diri, rasa memerlukan, ketaklukan, dan ketundukan, maka ubudiyah itu tidak akan sempurna kecuali dengan menjalankan keharusan yang memang berat dilakukan. Keredaan terhadap qadak bukan bererti reda terhadap qadak yang tidak memberatkan, tapi terhadap yang menyakitkan dan memberatkan. Hamba tidak berhak mengatur qadak dan qadar Allah, dengan menerima yang dia mahu dan tidak menerima yang dia tidak mahu. Kerana pada dasarnya manusia itu tidak diberi hak untuk memilih: hak itu mutlak wewewang Allah kerana Dia lebih mengetahui, lebih bijaksana, lebih agung, dan lebih tinggi. Kerana Allah mengetahui alam ghaib, mengetahui segala manusia dan mengetahui akibat daripada segala hal.

Saling Meredai – halaman 355 -356

Satu hal yang harus disedari adalah bahawa keredaaan hamba kepada Allah dalam segala hal akan membuat Rabbnya reda kepadanya. Ketika hamba reda dengan rezeki yang sedikit, maka Rabbnya akan reda kepadanya dengan amal sedikit yang dia persembahkan. Ketika hamba reda terhadap semua keadaan yang melingkunginya dan tetap mempertahankan mutu keredaannya itu maka Allah akan cepat meredainya ketika dia meminta keredaan-Nya. Dengan kaca mata itu, lihatlah orang-orang yang ikhlas, walaupun ilmu mereka sedikit tapi Allah meredai semua usaha mereka kerana memang mereka reda kepada Allah dan Allah meredai mereka. Berbeza dengan orang-orang yang munafik yang selalu ditolak amalan mereka. Mereka tidak menerima apa yang telah Allah turunkan dan tidak suka terhadap keredaan-Nya, maka Allah pun mensia-siakan amalan-amalan mereka.

Dr Aidh al-Qarni, La Tahzan (Jangan Bersedih), Terjemahan Indonesia. Jakarta: Qisthi Press, Cetakan Kelima, April 2004.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s