Bila Topeng Mereka Terbuka…

Anda sudah biasa dengan gejala ini: orang bercakap berkobar-kobar dan anda terpegun. Atau mungkin anda benar-benar terpesona dengan kata-katanya. Kata-kata puji anda terhadapnya lancar bak air, seolah-olah anda telah bertemu dengan seorang manusia yang berwibawa. Tetapi mengetahui watak sebenar orang tersebut, mungkin setelah lama mengenalinya, barulah anda tahu gambaran yang terserlah mengenainya bukanlah gambaran yang sering digembar-gemburkan. Anda terperanjat dan mungkin sukar mempercayainya. Tetapi lama kelamaan anda maklum, dalam banyak hal manusia pandai berselindung. Dan dalam banyak hal pula, sebagai manusia biasa, kita ingin mempercayai, apa yang dikatakan seseorang itu akan dikotakannya.

Bukan maksud Sri manusia itu mempunyai watak ‘leper’ atau seperti diistilahkan dalam kajian-kajian sastera sebagai flat atau cardboard characters. Manusia itu memang ada kepelbagaiannya; orang yang kelihatan serius atau garang boleh juga menjadi rakan yang pandai bergurau atau saudara yang ada unsur ‘gila-gila’nya. Tetapi apa yang Sri hendak ketengahkan ini bukan kepelbagaian manusia tetapi semacam topeng-topengan yang manusia gunakan mengikut golongan yang mendampinginya agar orang tersebut kelihatan dan kedengaran baik belaka. Tujuannya memikat kita dan kita terpesona dengan apa yang kita lihat dan dengar sehinggalah kita ketahui kata-kata orang tadi tidak serupa apa yang diamalkan dalam hidupnya. Ini berbeza dengan orang-orang yang benar-benar berwibawa; anda akan lihat keselarasan apa yang dicakapkan dengan perbuatannya, kejujurannya yang bukan dibuat-buat dan berhemahya dia bila bercampur-gaul dengan manusia lain dan sebagainya.

Sri diingatkan akan hal ‘cakap tak serupa bikin’ ini oleh beberapa orang kawan baru-baru ini dan juga bila membaca dan memerhatikan hal-hal dalam masyarakat kita. Yang boleh kita tarik kesimpulan kenapa wujudnya gejala ini ialah: mudahnya kita menerima sesuatu atau seseorang tanpa selidik dan cepatnya kita julang seseorang sebagai ‘tokoh’, ‘pakar’ dan sebagainya. Kita seolah-olah terperangkap dalam lingkaran puji-memuji dan julang-menjulang sehingga kita terlupa atau tidak tahu lagi membezakan di antara kaca dan permata yang tertabur dalam masyarakat kita.

Bukanlah sukar untuk ‘mempesona’ orang: anda pamerkan buat waktu tertentu imej yang kononnya ‘baik’ dan anda kerap tayangkan kepada khalayak ramai andalah orang yang berfikiran tajam, berilmu, manusia jenis kebangkitan (renaissance man/woman), mengambil berat hal-hal masyarakat dan sebagainya, lambat laun ada juga orang termakan dengan gambaran yang anda buat-buat itu. Ini diteguhkan lagi dengan wujudnya semacam kayu ukur yang longgar bila kita membuat penilaian terhadap sesiapa yang kita anggap ‘tokoh’ dan ‘pakar’. Kelonggaran kayu ukur ini banyak keburukannya: sesiapa saja yang pandai menghidupkan budaya ‘tayang tampang’ seperti disajakkan oleh profesor dan penyair A. Wahab Ali dalam puisi ‘Orang Bestari Kini’ akan kita anggap ‘berkepakaran’. Dan orang-orang inilah pula kita jadikan sumber contoh dan rujukan; akhirnya masyarakat kita berpusar dalam lingkaran yang tidak membawa apa-apapun manfaat.

Sri tidak bermaksud kita sengaja mencari kesalahan atau kekurangan orang. Tetapi kita haruslah jelas siapa yang kita jadikan contoh/pakar dan mereka yang sekadar wujud dalam apa pun masyarakat. Sebagai contoh, dalam masyarakat Jepun ada golongan samseng yang dipanggil yakuza. Walau pun golongan ini agak berpengaruh, misalnya dalam bidang perniagaan, mustahil pula orang Jepun menjadikan mereka sumber contoh bagi masyarakat mereka dan dengan secara langsung atau tidak langsung menggalakkan anak muda mereka menjadi yakuza. Ini kerana pengaruh yakuza tadi bukanlah sesuatu yang harus digalakkan pertumbuhannya dalam masyarakat mereka. Demikian juga dalam masyarakat kita; kita harus lebih cekap membezakan yang pandai ‘tayang tampang’ dengan yang benar-benar berbobot dan berhikmah.

Kadangkala tidak perlu kata-kata bombastik dan berkobar-kobar untuk mewujudkan misalnya pusaran kebaikan dalam masyarakat kita. Ada orang berkobar-kobar cakap pasal konsep kebajikan, keadilan, ilmu pengetahuan, ketelusan, membina silaturrahim dan sebagainya tetapi perkara-perkara tersebut seolah-olah asing dalam kehidupan peribadinya atau dia sebenarnya mengamalkan perkara-perkara yang sebaliknya. Tanpa banyak berkata-kata, sekadar berbuat yang termampu saja kadangkala lebih menggambarkan konsep-konsep muluk tadi. Ada di antara kita pasti mengenali orang-orang sebegini yang perbuatannya melebihi apa pun yang dikobar-kobarkan oleh sesetengah orang walaupun dalam pandangan mata kasar orang-orang sebegini sekadar manusia biasa sahaja bukan tokoh atau pakar. Mereka tekal atau istiqamah menghidupkan kebaikan dan ilmu misalnya, walaupun apa yang mereka lakukan itu umpama setitis air di lautan dan mereka pula tidak gemar pada budaya ‘tayang tampang’.

Kata Abraham Lincoln, manusia boleh ditipu oleh sesetengah manusia pada sesuatu masa tetapi manusia tidak boleh ditipu oleh semua manusia pada semua masa. Demikian juga kita dengan manusia-manusia yang cakapnya tak serupa bikin ini. Mereka boleh menggunakan pelbagai topeng untuk kepentingan diri mereka tetapi di akhir persembahan ‘drama’ tadi, topeng-topeng itu akan dibuka atau terpaksa dilucutkan juga. Dan kita akan mengenali wajah dan watak sebenar mereka bagaikan melihat kejelitaan seorang Maria Menado tiba-tiba bertukar pontianak…..

Ditulis: 30 Mei 2002
Tajuk Asal: Cakap Tak Serupa Bikin
Tersiar: Rungan ‘Sri Anggerik’, Berita Minggu (Singapura), pada 2 Jun 2002
Tulisan: Rasiah Halil.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s