Yang ‘Kecil’ Dalam Sastera

eliot-1the-little-prince

Beberapa orang pernah bertanya, apakah mereka boleh menulis puisi atau cerpen sedangkan mereka tiada topik-topik atau tema-tema besar untuk diketengahkan. Pertanyaan mereka membuat andaian bahawa hanya perkara-perkara besar sahaja seharusnya menjadi bahan sastera  dan selagi kita belum boleh menulis sesuatu yang ‘besar’, kita tidak seharusnya menulis.

Sastera memang berpusar dari dan kepada kehidupan kerana ia tidak boleh wujud dalam hampawa/vakum. Namun, dalam kehidupan bukan semuanya besar atau menggugat dunia. Kekecilan sesuatu tema tidak pula bermakna ia tidak penting sebagaimana besarnya sebuah tema bukan pula bermakna ia penting. Pablo Neruda (1904-1973), penyair Chile, menulis puisi-puisi cinta, landskap, perjuangan dan isu-isu yang agak berat. Tetapi beliau juga terkenal kerana menulis puisi-puisi kecil misalnya puisi-puisi jenis ode mengenai jagung, garam, ikan tuna, buku, bawang dan sebagainya. Rakaman-rakaman kecilnya mengenai kehidupan sehariannya tidak pula bermakna beliau tiada bahan untuk ditulis atau kehidupan tidak lagi mengilhaminya. Perkara-perkara yang nampaknya kecil dalam puisi-puisinya sebenarnya menggambarkan besarnya tanggapan beliau terhadap kehidupan kerana tanpa yang mikro, yang berbentuk makro tidak akan terwujud. Yang kecil dari kehidupan seharian itu sebenarnya memberi semacam rempah ratus dalam masakan perpuisiannya. Dan sajak-sajak kecilnya bukan pula bermakna ia tiada nilai sastera kerana nilai seninya tetap terjaga rapi.

Demikian juga dengan penyair Amerika-Inggeris, T.S.Eliot (1888-1965). Terkenal kerana karya-karyanya yang berat dan simbolik misalnya ‘The Waste Land’ dan beberapa esei sastera yang menerjah pemikiran kita, beliau juga menulis puisi-puisi ‘kecil’ misalnya mengenai kucing dalam antologinya Old Possum’s Book of Practical Cats. Kita akan berfikir mengapa seorang cendekia sastera menulis mengenai kucing, tema yang kecil dan ringan. Namun tema dan topik sebeginilah yang menggambarkan penyair dan penulis Eliot dengan lebih lengkap. Persoalan-persoalan kecil dan besar dalam sastera sebenarnya adalah yang sama diperlukan dalam pengadunan sesebuah karya dan juga menampilkan jalur perkembangan seseorang penulis.

Antione de Saint-Exupery (1900-1944), penulis Perancis, menulis beberapa buku yang menggambarkan pengalaman-pengalamannya sebagai seorang juruterbang. Salah sebuah bukunya yang menjadi klasik merupakan bahan bacaan untuk kanak-kanak dan juga orang dewasa berjudul The Little Prince. Bukunya kelihatan mudah difahami dan mengenai pertemuan seorang juruterbang yang terkandas di Gurun Sahara dengan seorang Putera Diraja. Kisah-kisahnya yang disampaikan Sang Putera inilah yang mudah difahami oleh kanak-kanak, sebenarnya memberi makna yang lebih mendalam bagi orang dewasa. Sang Putera bercakap mengenai bunga mawar, kambing, serigala, raja, ahli geografi, pemetik lampu dan lain-lain. Dengan pelukisan-pelukisan yang bersahaja dan mudah difahami, walaupun oleh seorang kanak-kanak, de Saint-Exupery juga menyelitkan kata-kata yang sarat dengan lambang misalnya: ‘What I see here is nothing but a shell. What is most important is invisible…..’

Demikian juga dengan sasterawan Usman Awang yang menulis dalam beberapa genre penulisan. Walaupun terkenal kerana rasa kemanusiaannya yang mendalam, namun banyak juga karyanya yang kelihatan ‘kecil’ atau menyentuh topik-topik yang tidak menggugat dunia, misalnya kisah cinta dalam drama ‘Serunai Malam’, cemburu dalam cerpen ‘Betisnya Bunting Padi’ atau berjenaka dan kelihatan menulis tema ‘kecil’ dalam puisinya ‘Pantun Moden’. Kita terhibur membaca karya-karyanya yang berat atau kelihatan ringan dan kecil kerana dengan kemahi-rannya menulis dan penghayatan seninya, karya-karya kecilnya sebenarnya ‘besar’ di mata khalayaknya.

Tidak semua penulis boleh melahirkan karya besar yang dianggap karya agung seperti novel War and Peace tulisan Leo Tolstoy (1828-1910). Namun Tolstoy juga tidak bermula dengan War and Peace; beliau bertatih dahulu dalam bidang penulisan sehinggalah tahun-tahun awal itu mengasah kemahirannya untuk melahirkan karya yang besar dari segi tema, skop dan halamannya, pada zaman dewasanya. Seorang penulis boleh sahaja menulis mengenai serangga, haiwan, daun keladi, pucuk ubi, kertas peperiksaan, sebatang pena, hujan menitis atau sebiji saga, yang kelihatan topik atau tema kecil sahaja. Namun, tema-topik biasa ini boleh sahaja menjangkau sesuatu yang besar jika ia dicipta dengan kemahiran, penghayatan dan kejujuran penulisnya. Sama seperti ada orang mengenengahkan topik atau tema yang besar misalnya mengenai kemajuan, perjuangan, isu-isu global dan sebagainya tetapi tanpa kebolehan mencerna apa yang dicipta dan kemahirannya sebagai penulis, idea-ideanya tidak kesampaian. Nanti yang tercipta sekadar slogan yang berbau kempen-kempen tertentu tetapi tidak menyentuh nurani, pemikiran dan perasaan kita sebagai pembaca.

Kadangkala penulis harus terus menulis walaupun dia tahu karyanya itu belum mencapai tahap yang tinggi kerana kesungguhan dan penghayatannya nanti akan mengasah bakatnya dalam bidang sastera. Kalau hanya topik atau tema besar sahaja yang dinantikan, besar kemungkinan tiada karya yang dapat dilahirkannya. Yang penting seseorang itu tidak berputus asa, menulis sejujurnya dan mengasah bakatnya. Topik atau tema kecil hanya pertimbangan kedua kerana apa yang dianggap kecil boleh sahaja menjadi besar dan memberi makna berganda kepada khalayak sasteranya.

Ditulis: 7 September 2005
Tajuk Yang Disiarkan Di Berita Minggu: Apa Saja  Boleh Jadi Bahan Tulisan
Tersiar: Ruangan ‘Tun Fatimah’, Berita Minggu (Singapura) pada 25 September 2005
Tulisan: Rasiah Halil.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s