Cerpen: Pencarian Itu

Pencarian itu bermula dari sini ketika malam sayup ini mengundang seribu penafsiran.  Dan bagai bintang-gemintang yang dihijab tahun-tahun sinar, dia pasti pencarian itu akan diakhiri penemuan.

Inilah perjalanan.  Inilah langkah.  Inilah laluan.  Dan tapak-tapak kembaranya akan terus membekas di jalanan kehidupan, mencari sebuah wadi ketenangan.  Dan pencarian itu, dia yakin sekali, akan membawanya ke suatu perjalanan pulang.

Di kota itu sinaran lampu dan bunyi jentera menerpa ke arahnya.  Dari hotel penginapannya, segalanya dapat disaksikan dan dirasa.  Dia terjaga lama sebelum subuh, menyiapkan diri dan menunggu untuk meneruskan langkahnya.

Subuh begitu sepi.  Setelah azan kedua, solat pun bermula.  Ada sesuatu bergema di hatinya ketika rakaat kedua.  Imam telah membaca sebuah surah yang membawa berbagai pengertian bagi hidupnya.  Seperti selalu, surah itu menusuk kalbunya.  Titis-titis air yang bergenang, mengalir dari kelopak matanya.  Inikah jawapan bagi segala pencariannya?  Masih diingati terjemahan surah itu ketika imam membacanya:

Demi waktu matahari sepenggalahan naik,
Dan demi malam apabila telah sunyi,
Tuhanmu tiada meninggalkan kamu dan
tiada pula benci kepadamu.
Dan sesungguhnya akhir itu lebih baik
bagimu dari permulaan.
Dan kelak Tuhanmu pasti memberikan kurnia-Nya
kepadamu, lalu hati kamu menjadi puas.

Bukankah Dia mendapatimu sebagai seorang yatim,
lalu Dia melindungimu.
Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang
bingung, lalu Dia memberikan petunjuk.
Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang
kekurangan, lalu Dia memberikan kecukupan.

Ada pun terhadap anak yatim, maka janganlah
kamu berlaku sewenang-wenang.
Dan terhadap orang yang meminta-minta
maka janganlah kamu mengherdiknya.
Dan terhadap nikmat Tuhanmu maka hendaklah
kamu menyebut-nyebutnya dengan bersyukur. *

 
Selepas jam lapan pagi dia bersembahyang di Raudhah dan kemudian menziarahi makam Rasulullah s.a.w. dan sahabat-sahabatnya r.a..  Sejarah yang seakan tertayang, membuat dia insaf akan erti pengorbanan dan perjuangan.  Akan makna ketabahan.  Akan tafsiran cinta kepada Tuhan dan sesama insan.  Ada semacam keharuan menemaninya, ketika dia bertafakur dan cuba menukil iktibar daripada  kehidupan berlambang seorang insan mulia.

Bukit-bukau seakan menceracak bumi dan langit pula berada dalam waktu senja nan abadi.  Ada kesayuan yang tak terucapkan, seolah kehidupan di bumi baru bermula.  Lebih 1400 tahun yang lalu, jalanan ini telah menempah sejarah.  Dan kini, dia melalui perjalanan itu, walaupun urutannya bertukar, bukan dari Makkah ke Madinah, tetapi sebaliknya.

Pencarian itu tidak sekadar bermula dari sini, itu dia tahu dan dia pasti.  Dan dia yakin, langkah-langkahnya akan membuahkan secercah erti.

Dia pernah berjanji, lebih tujuh tahun yang lampau untuk ke mari.  Bertahun janji itu tidak dapat ditunaikan, tetapi bagai gesaan yang mendera, janji itu tidak dapat dilupakan.  Dia inginkan semacam perbualan, semacam peleraian terhadap resah gelisah hidupnya dan  akhirnya, tanpa disangka-sangka, selama 1l hari pada bulan Disember 1990, dia berada di sana.  Inikah tunjangan pencariannya?

Dengan apakah dapat digambarkan perasaannya pertama kali berdepan dengan Masjidilharam dan Kaabah?  Apakah dapat dilukiskan segalanya?  Atau, seperti sebuah catatan diari yang sarat dengan lambang dan makna, hanya diri yang pernah mengalami dapat memahaminya?  Inikah inti daripada perjalanan dan pencariannya?

Tuhanku
Di pinta-Mu aku mengetuk
Aku tidak bisa berpaling.

Betapa kecil dirasakan dirinya, betapa seni terasa segala masalahnya ketika berdepankan Kaabah.  Namun, bagai gumpalan benang kusut yang lama disimpaninya, bebola kusut satu-satu terkeluar ketika dia beriktikaf, bertawaf, mengucup Hajar Aswad, bersembahyang di Hijir Ismail, Multazam, Makam Ibrahim, bersai, minum air zam-zam, berzikir, membaca al-Quran serta ibadat-ibadat lainnya.  Masanya menjadi demikian panjang, untuk menilai diri, berdoa, minta keampunan.  Dan masa sesingkat 11 hari itu memberinya suatu ketenangan yang sejauh ini belum pernah dirasakan.

Dalam ketenangan itu dia telah bermohon dan berdoa untuk dirinya, keluarganya, saudara dan sahabatnya, malah penghuni dunia.  Betapa banyak bintik-bintik hitam telah meruangi hati dan hidupnya, yang tidak membenarkannya melihat kecerahan.  Dan betapa banyak tekanan yang menggenjotinya, yang tidak membolehkannya menikmati kehidupan.  Bagai seekor burung, dia disangkari suasana yang membelenggu kemanusiaan dan kebebasannya.  Dia mahu terbang tinggi dan jauh.  Dia mahu menjadi sebebas merpati di Tanah Haram, setenang suara imam membaca ayat-ayat al-Quran, dan setabah dan segigih insan mulia itu dalam mengharungi kehidupan dan setiap perjuangan.

Akankah aku kembali kepadamu, dia sendiri tidak pasti, ketika mengerjakan tawaf wadak.  Berilah aku keupayaan untuk datang ke sini lagi, doanya, dan ketabahan menghadapi segalanya.  Tuhanku, berilah aku kekuatan dan kesabaran untuk meneruskan sebuah pencarian.

Dia mencari dirinya di Eropah, ketika musim bunga baru berlalu dan musim panas baru bermula.  Pemandangan yang demikian indah, lebih indah daripada poskad-poskad yang pernah dilihatnya dan berbagai manifestasi tamadun manusia, membuatnya terpegun dan tersentuh akan kebolehan manusia dan keagungan Sang Pencipta.  Inikah pencariannya?  Ketika di Belgium, melawati Netherlands, mengharungi Sungai Rhine, singgah di Puncak Titlis dan Tasik Lucerne, di Switzerland.  Menyaksikan keagungan peradaban manusia di Venice, Florence, Pisa, Rome, Vatican City.  Terkenangkan Vincent van Gogh di Arles, Perancis, melawati Nice, Cannes, Paris dan mengharungi Sungai Seine.  Kembali ke United Kingdom.  Antara London yang menganugerahkan berbagai pengalaman dan Canterbury yang menimbulkan pelbagai kenangan, dia masih mendapati dirinya dalam satu jaluran pencarian yang panjang.  Di manakah akan dijumpai sebuah penemuan?

 
Siapakah yang tidak cintakan tanah tumpah darahnya?  Tempat dia bermain dan menjadi dewasa?  Siapakah yang tidak akan tersentuh, mendengar berita mengenai tanah airnya, terutama ketika dia berada di luar negara?  Bertahun di luar negara, dia tetap merindukan bunyi bising di Bedok Interchange, kesibukan di Geylang, Kampung Gelam, Katong/ Parkway dan kedamaian di pantai East Coast.  Riuh dan ragamnya anak-anak sekolah, telatah mama perata, senyuman penjual tauhue atau ‘apa khabar’ mak cik penjual nasi bungkus dan kuih.  Akankah dia tidak akan lagi terharu membaca berita anak yang ditinggalkan ibu, orang tua yang terbiar, orang muda yang perlukan rawatan ginjal atau pelajar miskin yang mengharumkan nama masyarakat?  Apakah cinta itu mesti diselarikan dengan pejalnya persetujuan, sedangkan dia adalah manusia bebas?  Apakah pencariannya bermula dari sini, ketika cintanya yang mendalam ini sering disaring dan ditafsiri?

Apa yang dialami bukan sekadar suatu kesedihan.  Perasaan itu melebihi kesedihan.  Dia berasakan semacam kehampaan, memaklumi kata-kata yang tidak diselaraskan kenyataan.  Dan dirinya terpanggang; bukan sekadar tidak diambil kira keupayaan dan usaha, malah harga dirinya.  Inikah suatu silap mata?  Tiba-tiba sepucuk surat menggelapkan masa depannya.  Pintu itu dihentam dan ditutup buat selamanya.

Inti suaranya tidak banyak berubah seperti mana suara dua orang ahli keluarganya ketika menyatakan berita buruk itu.  Hanya secebis warkah dan segala usahanya tidak memberi kesan apa-apa.  Saudarnya tergamam dan terharu mendengar nada suara yang hampir serupa superti kedua saudaranya dulu, memaklumi kesan peristiwa yang tidak jauh berbeza.   Nenek dan ibu saudaranya menangis.  Air matanya jatuh bertitisan ketika meletakkan gagang telefon itu.  Apakah yang dapat dilafazkan, apa lagi yang harus diusahakan?  Akan berlarutkah lagi sebuah pencarian?

Dia teringatkan kata-kata Shakespeare, dalam salah sebuah dramanya: ‘As flies to wanton boys, are we to the ‘gods’, they kill us for their sport’.  Betapa tidak wajar dirasakan segalanya.  Apakah ini suatu kelumrahan yang perlu ditanggunginya?  Inikah cagaran yang terpaksa dibayarnya? Tidak cukupkah segala apa yang dialami selama ini?  Atau manusiakah yang telah menjadi boneka tak berjiwa dan watak-watak wayang kulit sahaja?

Jangan.  Jangan berputus asa. Tuhan tidak memberati satu jiwa melainkan apa yang sanggup ditanggunginya.  Dia teringatkan keluarganya, sahabatnya, orang-orang yang dikasihinya.  Dia terkenangkan seorang guru yang pernah mengajarnya di sekolah menengah dulu.  Kini, segala pesanan gurunya bermain di kalbu.  Di teringat ketika menulis karangan dulu, yang berdasarkan beberapa peribahasa Melayu.  Dua buah peribahasa yang menjadi tajuk karangan, sekan-akan menjelma di hadapan: ‘Di tempat tiada helang, belalang mengaku helang’ dan ‘Anak di pangkuan mati kelaparan, beruk di hutan disusukan’.   Dan kepedihannya berlarutan.

 

Peristiwa itu telah menjejas seluruh hidupnya.  Seolah-olah segalanya hanya suatu sandiwara yang diadakan ‘asal boleh’ sahaja.  Dia terasa dirinya bagai seorang Cordelia, seorang watak dalam drama Shakespeare, berjudul ‘King Lear’.  Apakah seperti Cordelia, betapa luhur pun niatnya, tindakannya tetap di persalah, kerana dia tidak pandai memadui kata?  Apakah juga seperti Cordelia, dia akan terus disingkirkan dari Britain yang dicinta dan Raja Lear yang disayanginya?  Inikah  tragedi pencariannya?

Dia merenung awan, menyusur pantai.  Berasa demikian hampa dan keseorangan.  Apakah dia akan bermula lagi dari tangga alif walaupun pendakiannya sudah demikian jauh?  Apakah penafian demi penafian ini belum pun sampai ke tahap tepu?  Atau diakah, seperti pohon tak bernama yang pernah disajakkannya dulu, tidak akan dibenarkan menjadi rimbun dan teguh?

Dia terkenangkan dua ahli keluarganya.  Apakah perasaan terbungkam ini sama seperti apa yang mereka alami dulu?  Apakah segalanya akan terus berulang bagai lingkaran musibah yang tidak akan putus?  Dia teringatkan seorang guru, yang antara lain menulis di sijil persekolahannya: ‘She possesses a high sense of duty and an independence in thinking. She should do well…’   Itukah terkaan melulu atau harapan yang tidak akan terpenuh?  Semacam kesedihan meruangi hidupnya.  Dihabiskan masa dengan merenung, membaca, bertemu saudara dan sahabat, membuat kerja-kerja lainnya. Tetapi persoalan yang memberati jiwanya tidak pernah terjawab.  Atau inikah jawapan daripada segala persoalannya di Masjidilharam?  Inikah ertinya sebuah pencarian?

I decided long ago
never to walk in anyone’s shadow
if I failed, if I succeed
at least I live as I believe
no matter what they take from me
they can’t take away my dignity

Seni kata lagu itu membawanya kembali ke masa kini, yang perlu difikirkan dan diisi.  Betapa indah pun semalam, ia sekadar kenangan.  Betapa pahit pun peristiwa, ia sekadar pengalaman. Yang penting ialah masa kini, yang perlu dihidupi sepenuhnya dan diperkukuhkan dari peristiwa dan kenangan silam.  Dia harus merangkai masa kini,  walaupun ini bererti memilih jalan-jalan yang mungkin tidak pernah dipilih, dan memberi erti kepada kewujudan dan pencariannya selama ini.

Apakah ada hanya satu laluan untuk mencapai cita-cita?  Apakah terdapat hanya satu jalan menuju ke syurga?  Betapa banyak pilihan dalam sebuah kehidupan dan betapa besar ertinya sebuah kedewasaan.  Dia tidak akan memecahkan kepalanya untuk meruntuhkan tembok; biarlah tembok-tembok itu berdiri teguh, dia tahu bukan sekadar satu tukul besi yang berupaya dimilikinya.  Dirikanlah seberapa banyak tembok, ujar hatinya, dan manusia tetap gemilang dalam meruntuhkannya, kalau tidak kini, di suatu masa menjelang.  Dan betapa pahit pun sesuatu pengalaman, ia bukanlah rantai yang dapat membelenggu sebuah kehidupan.  Dia ingin bebas dan bahagia seperti merpati di Masjidilharam.

Tekadnya sudah kejap. Walau nanti dia mungkin menangis, dia tidak akan kecewa.  Benar, sesekali kenangan itu akan mengusik jiwanya; bila terkenangkan nyanyian lagu ‘Wind Beneath My Wings’ mereka atau telatah dan kerenah saudara dan sahabatnya.  Itu bukan suatu kelemahan, sekadar peringatan, dia juga manusia, kadang terusik oleh penghargaan dan kasih sayang sesama manusia.

Daerah itu dijengah buat kali terakhirnya.  Bagai perakam video, dia merakam segalanya dan kemudian menyimpan pita itu di suatu tempat yang tidak akan lagi dibuka.  Cukuplah sekadar di sini.  Cukuplah sekadar aku mengetahui dan memaklumi dan tidak lagi memusatkan segala titik-tolak hidupku di sini.  Apa pun hikmah Tuhan di atas segala kejadian, aku tidak menyesal, kata hatinya.  Dia yakin  sekali, suatu hari kelak, segalanya akan terjawab.  Dan pencariannya akan menemui pengakhiran yang bererti.

Tiada selamat tinggal akan diucapkan.  Apakah yang dapat diucapkan kepada peristiwa-peristiwa silam yang banyak mengajar dan mendewasakannya?   Bagaimanakah akan dituturkan menjadi penghuni yang sebenarnya tidak diterima?  Tetapi kini hatinya tidak lagi hampa, kesal, kecewa.  Bagai hujan, segalanya kini menyegarkan kerana rantai yang membelenggu kehidupannya, putus.  Semacam pembersihan jiwa atau katarsis kini mengiringi pengkelanaan dan pencariannya.

Jejaknya kini mula diatur.  Dan dia tahu perjalanannya masih terlalu panjang dan jauh…

 
Ditulis : 1 – 10 Ogos 1991
Bedok, Singapura
Tersiar : Berita Minggu (Singapura) pada 1991
Tulisan: Rasiah Halil.

*Surah Adh-Dhuhaa, Al-Quran dan Terjemahannya, KL: Pustaka Antara, 1976, halaman l070-71.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s