Anugerah Tun Seri Lanang 28 Oktober 2017

BH_20171029_IRPERSURATAN_3151844

Gambar Berita Minggu pada 29 Oktober 2017  –  dari kiri Encik Ong Ye Kung, Rasiah Halil dan Prof. Madya Dr. Md. Faishal Ibrahim

Video Suria – Anugerah Persuratan 2017, tersiar pada jam 8 malam, Berita Suria, 28 Oktober 2017.

Penyebutan mengenai penerima Anugerah Tun Seri Lanang dari pihak penganjur Anugerah Persuratan 2017, yang disampaikan oleh Cik Aidli ‘Alin’ Mosbit pada 28 Oktober 2017

Sebutan ATSL

Ucapan penerimaan Anugerah Tun Seri Lanang oleh Rasiah Halil

Teks Ucapan Penerimaan Anugerah Tun Seri Lanang

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh dan Salam Sejahtera.

  1. Tetamu Terhormat, Encik Ong Ye Kung, Menteri Pendidikan (Perguruan Tinggi dan Kemahiran) serta Menteri Kedua Pertahanan.
  2. Prof. Madya Dr. Md. Faishal Ibrahim, Setiausaha Parlimen Kanan, Kementerian Pendidikan merangkap Kementerian Pembangunan Sosial dan Keluarga serta Pengerusi Majlis Bahasa Melayu Singapura.
  3. Prof. Madya Dr. Hadijah Rahmat, Pengerusi Anugerah Persuratan 2017
  4. Dr Saeda Buang, Ketua Jawatankuasa Penilaian Anugerah Persuratan 2017
  5. Cik Rosa Huey Daniel, Ketua Pegawai Eksekutif, Majlis Seni Kebangsaan Singapura*
  6. Hadirin dan hadirat yang dihormati.

Alhamdulillah. Saya mengucapkan terima kasih kepada semua pihak – Majlis Bahasa Melayu Singapura, Jawatankuasa Anugerah Persuratan 2017,  Majlis Seni Kebangsaan Singapura, mereka yang mencalonkan saya, rakan-rakan seni dan lain-lain, yang membolehkan saya berada di sini.

Saya juga ingin mengucapkan ribuan terima kasih saya kepada para guru saya, yang masih ada dan yang sudah berpulang ke rahmatullah, sahabat dan keluarga saya kerana sebilangan mereka sudi bersama saya dalam susah dan senang saya, sepanjang hayat saya.

Terima kasih saya juga tertuju kepada enam orang ahli keluarga saya yang secara langsung dan tidak langsung, telah membentuk saya, kesemuanya telah berpulang ke rahmatullah:

  1. Orang tua saya: Shaik Abdul Halim bin Shaik Amir dan Halimah bte Md Dali@ Md Kassim
  2. Ibu dan bapa saudara saya yang saya panggil ‘Cicik’ dan ‘Busu’. Di rumah mereka dan datuk serta nenek sayalah, selama 8 tahun pertama hidup saya, saya membesar – Puteh Abdul Rahman dan Abdul Ghani bin Abdul Kadir
  3. Datuk dan nenek saya yang membesarkan saya, yang saya panggil ‘Bak’ dan ‘Mak’- Syed Hussein bin Syed Mohidin Abunu dan Fatimah bte Abdullah.

Kepada keluarga saya, yang ketuai ibu saudara saya, Rahijah Syed Hussein, yang saya panggil ‘Kakak’ dan suaminya, Pak Cik A. Rasip bin Mamat, sepupu-sepupu dan anak-anak saudara saya yang hadir pada hari ini  serta keluarga dan sahabat saya yang tidak dapat hadir, yang berada di Singapura dan di luar negara. Ibu saudara saya ini selalu mengingatkan saya agar belajar ‘menepis’ perkara-perkara yang kurang baik. Pesanannya mengingatkan saya kepada nenek yang membesarkan saya. Dan seperti Nenek saya, ibu saudara saya ini sering mengingatkan saya bahawa apa pun yang terjadi dan kita hadapi, Allah ada.

Tun Seri Lanang, Hamzah Fansuri dan Raja Ali Haji misalnya, tidak pernah mendapat sebarang anugerah penulisan namun karya mereka tetap hidup dan masih bersuara pada zaman kita. Demikianlah harapan saya terhadap karya-karya kita, baik yang menerima apa pun anugerah atau sebaliknya. Penilaian atau pengiktirafan beberapa orang hanyalah satu kayu ukur bukan penilaian yang muktamad. Ada atau tiadanya hadiah bukan sesuatu yang seharusnya membuat kita berhenti menulis.

Sastera itu adalah suara nurani dan juga jiwa sesebuah masyarakat – semoga inilah yang kita utamakan dan mengadakan ruang pertumbuhan sastera yang luas, sihat dan saksama, menggilap bakat muda dan memberi ruang kepada mereka yang lama berkecimpung dalam dunia kesusasteraan kita. Dan kita tidak berlegar di kalangan kita sahaja.

Saya dipengaruhi oleh ramai penulis dan seniman, baik dari daerah kita mahupun di luar daerah kita. Dan saya berterima kasih kerana mereka turut memperkayakan hidup saya dan penceburan seni saya. Di kalangan penulis di rantau kita termasuklah Adibah Amin, Muhammad Haji Salleh, Usman Awang, Anis Sabirin, A. Samad Said, Salmi Manja, Arena Wati, Baha Zain, Amir Hamzah, Hamka, Chairil Anwar, Pramoedya dan ramai lagi * Dan di kalangan mereka yang bukan penulis tetapi bergiat dalam dunia seni yang turut mempengaruhi dan memperkayakan penulisan dan hidup saya, tiga orang ini bererti bagi kehidupan saya:  P. Ramlee, Saloma dan Sharifah Aini.

Tun Seri Lanang merupakan seorang Bendahara (Bendahara Paduka Raja) dalam kerajaan Johor Lama. Beliau berakhir sebagai seorang Ulubalang di Samalanga, di Aceh, dan meninggal di sana. Sejarah Melayu disusun dan ditulis beliau sekitar 1612/13 Masihi.

Biarlah saya nukil, tulisan dua orang penyair mengenai Tun Seri Lanang dan tulisannya:

Usman Awang, yang dalam puisinya ‘Berkayuh Rindu Di Selat Tebrau’ (petikan), turut mengingatkan:

Tajam keris raja
Tajam lagi pena pujangga

(Sajak-Sajak Pilihan Usman Awang, 1987, KL: DBP, hal. 17)

Dan Muhammad Haji Salleh dalam Sajak-Sajak Sejarah Melayu (KL: DBP, 1981), mengingatkan kita pesanan Raja Husin yang gering kepada anaknya, dalam ‘ceritera yang kedua puluh tiga’, halaman 56 – 57, petikan:

iii

dengarlah juga orang yang tidak berkata
atau bila berkata tidak bersetuju,
kerana mereka juga perlu,
mereka juga melihat dengan mata negeri
memikir di waktu kita memikir.

——————————————————

dan akhirnya fikirlah di luar dirimu
kejarlah tujuan yang lebih besar dari harta,
anak sungai atau gelaran.

manusia itu kecil,
kecil dan kaku seperti aku,
usia pendek
tapi negeri itu panjang
dan rakyat itu banyak keturunannya

Ucapan terima kasih saya yang tidak terhingga, biarlah saya simpulkan dalam dua petikan sajak ini:

Di antara anugerah terbesar kehidupan saya termasuklah saya masih hidup, beriman dan masih diberi peluang oleh Allah untuk terus berkarya.  Sajak ‘Perbualan’ ini saya tulis pada malam Aidiladha bermula pada 11 November sehingga 12 Disember 1978. Ketika itu hujan lebat dan saya cuba, walaupun amat malu, mengadakan semacam ‘perbualan’ dengan Yang Maha Mendengar segala:

Betapa sayu titis-titis yang Kauturunkan
begitu seni, sekecil diriku di maya pada ini
terlalu luas hidup yang Kaubentangkan
bagaimana akan kurangkum keseluruhannya
untuk kunamakan sebuah kehidupan?

Kau telah menghampiri hidup ini
dengan panas & hujan
tapi kadangkala hujan turun terlalu lebat
hingga aku takut & tidak berani melihat
keindahan, di balik tiap titis yang rahmat
sering juga petang-petang hidup ini terlalu panas
kerana teriknya mentari mengganas
tapi aku masih percaya, antara keduanya,
Kausisipkan juga hari-hari yang nyaman & sederhana*.

(Petikan sajak ‘Perbualan’, dalam Sungai & Lautan, KL: DBP, 1995, halaman 21)

Setelah hampir 40 tahun sajak ini dicipta, saya masih yakin Allah Maha Adil terhadap kehidupan saya dan Maha Mengasihani saya.

Dan saya tidak akan berdiri di sini tanpa sokongan sebilangan keluarga dan sahabat saya. Daripada kalangan ini, seorang begitu istimewa dalam hidup saya – kerana kasih sayang, didikan, keyakinan dan doanya, saya menjadi seorang penyair dan penulis. Untuk Allahyarhamah Fatimah bte Abdullah, nenek yang membesarkan saya dan saya panggil ‘Mak’, biarlah saya nukil beberapa rangkap sajak ‘Perdu Kasih’ yang saya tulis dari 16 Disember 1991 sehingga 2 Januari 1992. Nenek saya meninggal dunia pada 16 Disember 1991 kerana penyakit barah.

Kau perdu kasih, tunjang harapan,
berakar kemanusiaan, ikhlas merimbuni
ketika langit gelap, sebatang kara, kau
menghubungkan insan, membesarkan anak-anak
terbiar, membina persaudaraan daripada
persahabatan, & mewariskan inti ihsan
& cinta: tiada ‘orang luar’ di sisi manusia.

Kehidupanmu adalah lorong-lorong beraneka,
keramahanmu aspalnya, kau enggan membeza,
kelainan bangsa, agama, usia, lalu menjadi
ibu angkat nyonya di depan rumah, nenek bagi
penduduk Lorong L, Sims Avenue, Jalan Kobis, Bedok,
bidan di Kampung Melaka, Kallang, Lorong G, Duku Road,
& dalam derita, bahagia, kau tetap percaya,
kebaikan manusia mengatasi keburukannya.

—————————————————–

Tiada ciptaan seniku seagung kasihmu,
nenek & ibu, kau jauhari arif, mohor manikam,
segala pengorbananmu & jasa
segala pesananmu & doa,
akan kukenang, kutunaikan
ke mana pun berakhirnya kembara.

(Petikan sajak ‘Perdu Kasih’ dalam Sungai & Lautan, KL: DBP, 1995, halaman 96-97).

Nenek saya membesarkan saya dengan mengenalkan pantun, syair, hikayat dan sebilangan sastera tradisional kita secara lisan.  Biarlah saya akhiri ucapan ringkas ini dengan memetik sebuah pantun lama daripada buku susunan Pendeta Za’ba yang dinukil oleh Prof. Siti Hawa Salleh dalam salah sebuah tulisannya:

Buatlah baik ayuhai rakan*
Ke dalam laut engkau campakkan;
Jikalau tidak dikenal ikan
Tuhanmu tahu, yakah bukan
?

Kepada masyarakat Melayu-Islam Singapura dan masyarakat Singapura serta haiwan-haiwan yang menyantuni kehidupan saya, kepada keluarga dan sahabat saya di mana pun mereka berada, kepada semua, terima kasih kerana mengilhami kehidupan saya. Selagi Allah memberi saya hayat dan kebolehan menulis ini, saya tidak akan berhenti menulis.

Kepada semua, terima kasih sekali lagi. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh dan Salam Sejahtera.

  • Saya tertinggal menyebut nama Ketua Pegawai Eksekutif Majlis Seni Kebangsaan Singapura (NAC) dalam video yang dirakamkan kerana saya tidak tahu menahu siapa orang berkepentingan yang akan hadir, kecuali Encik Ong Ye Kung. Saya juga tidak tahu jawatan tertentu yang disandang dua orang ahli Jawatankuasa Anugerah Persuratan 2017, kecuali mendapat tahu sejurus sebelum majlis bermula.
  • Saya hanya menyebut beberapa nama kerana masa yang terbatas
  • Sajak-sajak saya, ‘Perbualan’ dan ‘Perdu Kasih’ terdapat dalam blog ini. Sila cari bahagian puisi dalam blog ini atau taip tajuk sajaknya.
  • Saya tersalah sebut ‘kawan’ yang seharusnya  ‘rakan’ dalam pantun nukilan saya, dalam rakaman video.
  • Saya selalu lebih spontan semasa memberi ucapan walaupun berdasarkan teks  yang telah saya siapkan, lantas ada juga ucapan yang terkeluar secara spontan dalam video yang dirakamkan.

 

Tulisan: Rasiah Halil
28 Oktober 2017 Masihi/ 8 Safar 1439 Hijriah
Bedok, Singapura.

Naim

Bergambar bersama keluarga Allahyarham Cikgu Md. Naim Daipi, pemenang Anugerah Anumerta Tun Seri Lanang 2017, dan Dr Saeda Buang.

rasiah

Gambar Berita Harian tersiar pada 30 Oktober 2017  bersama pemenang Anugerah Harapan 2017, Encik Md. Farihan Bahron.

*Semua gambar dan video yang dilampirkan dalam masukan ini, dikirim kepada saya oleh saudara dan sahabat saya serta gambar-gambar daripada akhbar BeritaMinggu/Harian diambil oleh Encik Khalid Baba.

 

Advertisements

4 Kuntum Sajak: ‘Kalau (ii)’, ‘Tumbuhan’, ‘Vincent’ Dan ‘Lagu’

Kalau (ii)

Kalau kaca dianggap permata
yang tohor dianggap mercu tanda
kalau ego mengatasi timbang tara
& menipu menghalalkan segala
akan tersisih yang baik, bernilai,
kayu ukur sekadar hiasan
kata-kata berbelit, sulapan,
menggelongsor ke kawah terendah
bagai si maharaja berbaju tiada.

Kalau semua boleh dijual
apalah erti sebuah integriti
jati diri, maruah, kejujuran?

Ditulis: 9 – 10 Oktober 2017
Bedok, Singapura
Tulisan: Rasiah Halil.

Tumbuhan

Kerana kejujuran adalah cangkul
kita membajak sekitar
belajar menjadi pekebun
menyisih rumpai
& kerana cinta yang luhur
kita pun berani berjemur
mencari air, baja, sinar,
agar tumbuhan kian membesar.

Adalah lebih mudah
mencabut akar-akar tumbuhan
mengagumi pohon-pohon besar
yang lama memagar sekitar
adalah lebih payah
melindung & memelihara
tumbuhan yang masih hijau
kerana yakin
dahan-dahan teduh
& buah-buah ranum
bakal menghiasi taman.

Tegaklah kau menjadi pohon
disirami keikhlasan para pekebun.

Ditulis: 20 – 21 Ogos 1989
Taman Puri, Negara Brunei Darussalam
Tulisan: Rasiah Halil.

Vincent
(Mengenang Pelukis Vincent Van Gogh)

Pencarianmu kepada kesempurnaan, adalah
jalan-jalan yang resah, makna yang ingin
kauperolehi dari kehidupan, menjadikan
kau orang luar, berpaling dari kebiasaan
masyarakat sekitar, kau adalah pengembara
yang aneh & sepi, menyusur lorong hidup gelap sunyi.

Mereka enggan mendengar, suara hati yang
menjerit di celahan kanvasmu, ladang
jagung & kaum tani, pemandangan di Arles
atau bunga matahari, adalah warna-warni
perasaan, yang kaubekukan dari rasa kecewa
& kepedihan, pada tundra kehidupan.

Tak seorang memahami atau mengongsi minatmu,
kecuali Theo, adik & penyimpan rahsiamu sekali gus,
keteguhan kasihnya membuat kau tabah, kepercayaannya
menggerakkan cita-cita, di tengah manusia mencemuh
dia bersuara tenang, & dengan yakin menyatakan:
calitanmu bakal melahirkan karya agung.

Seni itu terlalu meminta, pada diri yang
sebegitu dibauri oleh kekosongan & sengsara, telinga
yang kaukeratkan, tidak membuat manusia lebih
mendengar, tuli & bisu, masyarakat memagari
kelainanmu, mentafsir kewarasanmu di Rumah Sakit
St Remy, menjadikan kau terasing & sepi, &
hidupmu sekelam sekumpulan gagak pada ladang
jagung yang sunyi.

Tiada kesempurnaan tanpa pengorbanan, Vincent,
kepekaanmu adalah belati, yang menghentikan
pencarianmu di Perkuburan Auvers, sepi & sendiri,
kau membayar cagaran yang mahal, Van Gogh, pada
kanvas hidup.

Ditulis: 11 Mei 1982
Bedok, Singapura
Tulisan: Rasiah Halil.

Vincent (Translation)
(Remembering Vincent Van Gogh)

Your search for perfection were
restless roads, the meaning you wished
to extract from life made you a
stranger to the conventional,
you were a unique & lonely traveller,
trekking through life’s dark & silent paths.

They refused to listen, the inner voice that
screamed out from your canvas, the corn
fields & peasants, the sights at Arles
or the sunflowers, were colours of emotions,
which you crystallized from disillusionment
& bitterness, in the tundra of life.

No one understood nor shared your interest,
except Theo, your brother & confidante.
His abiding love made you persevere, his faith
energised your ambitions, in the midst of critics
he exuberated calmness; & with conviction proclaimed:
your paintings would germinate forth great art.

Art is too demanding for a soul that’s so
filled with emptiness & sorrow; the ear you cut,
did not make them listen more. Mute & blind,
they fenced up your uniqueness, determined
your sanity at St. Remy’s Hospital, making you
estranged & lonely, & your life was like a
flock of crows amidst the desolate corn fields.

There is no perfection without sacrifice, Vincent,
your sensitivity was too biting, it ended
your search at Auvers Cemetery, solitarily,
you paid an exorbitant price, Van Gogh, on
life’s canvas.

Malay Poem written by Rasiah Halil: Vincent (Mengenang Vincent Van Gogh)
Written: 11 May 1982
Bedok, Singapore
Translated to English by: Bohari Jaon.

Lagu

Lidah semangatku yang kelu
bercakap & berharap
reka landasan baharu
buat umat manusia.

Kaki citaku yang tempang
berlari & mencapai
pada bulan pada bintang
yang bakal membina suatu kehidupan
di atas keruntuhan semalam.

Mata harapanku yang kabur
tercelik & terlihat
hijau rumput & biru langit
yang menanti
hari-hari esok bersalam bahagia.

Dan jiwa azamku yang hangus
menyala & membangun
bersama tertugunya kesedaran mereka
& doamu
sudah cukup memperkukuh
tiang keazamanku.

Ditulis: 4 Mei 1973
Lorong L, Telok Kurau Road, Singapura
Tulisan: Rasiah Halil.

Sang Hikmah Dan Aku (Terjemahan ‘Wisdom And I’ Tulisan Kahlil Gibran)

Kahlil1Kahlil 2

Dalam keheningan malam, Sang Hikmah mengunjungi kamarku dan berdiri di sisi katilku. Dia memerhati daku bagai seorang ibu nan pengasih, mengeringkan air mataku dan berkata:

“Telah kudengar ratapan jiwamu dan aku ke mari untuk memujukmu. Bukalah hatimu kepadaku, akan kupenuhinya dengan cahaya. Tanyalah, dan akan kutunjuki dikau jalan Kebenaran.”

Aku menuruti ajakannya dan bertanya:

“Siapakah aku Sang Hikmah, dan bagaimana aku terdampar di daerah penuh petaka ini? Apakah harapan-harapan yang agung ini, buku-buku nan bertimbun dan wajah-wajah aneh ini? Apakah erti kata-kata yang kita cipta dengan keinginan dan tulis penuh kegirangan ini? Apakah pula kesimpulan-kesimpulan duka dan bahagia yang merangkumi jiwaku dan meruangi hatiku? Milik siapakah mata-mata yang memerhati dan menusuk ke lubuk-lubuk jiwaku tanpa mempedulikan kesengsaraanku? Apakah suara-suara ini yang dengan sayu menyatakan berlalunya hari-hariku dan memuji masa kanak-kanakku? Siapakah belia ini yang mempermainkan hasratku dan mempersendakan perasaanku, melupakan pengorbanan masa silam, berasa selesa dengan kesementaraan  sekarang dan membentengi dirinya dari kemaraan masa hadapan nan perlahan?

“Apakah ini sebuah dunia yang dahsyat dan  ke daerah manakah pula aku akan dihambat?

“Apakah ini bumi yang membuka rahangnya untuk menelan jasad-jasad kita dan menyediakan perlindungan abadi untuk tamak haloba? Siapakah Manusia ini yang menyenangkan dirinya dengan kurniaan Sang Nasib dan mengingini kucupan daripada Sang Hidup sementara Sang Maut tersenyum melihatnya?

“Siapakah Manusia ini yang membeli kesenangan seketika dengan taubat sepanjang tahun dan membenarkan dirinya terlena sementara berbagai impian memanggilnya? Siapakah Manusia ini yang berenang di ombak Kejahilan menuju ke teluk Kegelapan?

“Beritahulah daku, Sang Hikmah, apakah erti semua ini?”

Dan Sang Hikmah membuka mulutnya dan berkata:

“Dikau, Manusia, akan dapat melihat dunia dengan penglihatan Sang Pencipta, dan dapat mengetahui rahsia-rahsia ghaib dengan berbekalkan akal. Demikianlah kesimpulan daripada kejahilan.

“Pergilah ke padang dan perhatikan bagaimana sang lebah merapati bunga-bunga dan sang helang menyambar mangsanya. Pergilah ke rumah jiranmu dan lihat bagaimana sang bayi dipukau oleh sinar api sementara ibunya disibukkan oleh berbagai tugas. Jadilah seperti sang lebah dan jangan membazirkan masa musim  bungamu dengan mengamati perlakuan sang helang. Jadilah seperti sang bayi yang berbahagia dengan sinar api dan biarkanlah si ibu itu. Segala kau kaulihat, telah dan masih menjadi milikmu.

“Buku-buku nan bertimbun dan wajah-wajah aneh serta fikiran-fikiran yang indah adalah roh daripada jiwa mereka yang mendahuluimu. Kata-kata yang ditutrkan oleh kedua bibirmu adalah kaitan yang menghubungkan kau dengan saudara-saudara seinsanmu. Kesimpulan-kesimpulan yang menduka dan membahagiakanmu adalah butir-butir benih yang ditanam oleh masa lalu dalam ladang jiwamu, agar dituai di masa hadapan.

“Belia yang mempermainkan hasratmu adalah dia yang bakal membuka pintu hatimu agar Cahaya dapat memasukinya. Bumi yang membuka rahangnya untuk menelan manusia dan ciptaannya adalah penyelamat jiwa manusia daripada ikatan jasadnya.

“Dunia yang berputar bersamamu adalah hatimu, yang menjadi dunia itu sendiri. Dan Manusia, yang kaupandang kecil dan jahil, adalah khalifah Tuhan yang didatangkan untuk mempelajari keindahan kehidupan melalui kesengsaraan dan memperolehi pengetahuan daripada kejahilan.”

Demikianlah Sang Hikmah berkata-kata, dan meletakkan tangannya di pelipisku yang membara, menyambung kata:

“Maralah. Jangan berlengah lagi. Untuk ke hadapan adalah untuk menuju ke arah kesempurnaan. Maralah dan usah ditakuti segala duri dan kerikil tajam sepanjang jalan Kehidupan ini.”

Daripada: A Second Treasury of Kahlil Gibran, 1974 (Cetakan Ke-10), New Jersey: The Citadel Press. Diterjemah pada Januari 1988
Taman Puri, Negara Brunei Darussalam
Tersiar: Majalah Pustaka, Singapura, Mac 1988
Terjemahan: Rasiah Halil.

Gelaran Dalam Keluarga

Keluarga adalah unit terpenting dalam sesebuah masyarakat, demikian rumusan sosiologis dan orang tua-tua kita. Tanpa keluarga kadangkala begitu sukar seseorang itu meneruskan kehidupan sosialnya. Namun, sistem kekeluargaaan kita pun telah mengalami banyak perubahan; dari keluarga berangkai, kita sekarang lebih tertumpu kepada keluarga nuklear walaupun yang ‘berangkai’ itu tetap terjelma, misalnya pada hujung minggu atau masa cuti sekolah. Satu perubahan yang ketara dalam gejala kehidupan yang serba pantas ini ialah cara kita memanggil keluarga berangkai kita.

Satu masa dulu, agak janggal jika kita memanggil pak cik  atau mak cik kita  ‘uncle’ dan ‘auntie’ tapi kini fenomena ini berleluasa. Orang Melayu mempunyai sistem panggilan yang unik buat ahli keluarga, yang kini jarang benar kita amalkan, terutama generasi muda. Untuk bapa saja, kita kadangkala panggil ayah, bak/bapak, abah, untuk ibu pula, emak/mak, ma, ummi dan tentunya ada yang memanggil ayah mereka papa, baba dan emak pula mama dan mummy.

Panggilan untuk datuk dan nenek pula bergantung kepada latar belakang keturunan yang kita warisi. Selalu kita panggil datuk/tok atau nenek/nek saja. Tapi ada juga yang memanggil datuk mereka tuk ayah, tuk wan, dadi, yai, appa, pak tua, habib dan lain-lain. Bagi nenek pula dipanggil mak tok, opah, dadi ma, nyai, nani, mak tua, jiddan dan lain-lain. Panggilan-panggilan ini seolah-olah memberi sempadan adanya latar rasa kasih dan hormat kita kepada orang-orang ini walaupun ada di antara mereka mungkin tidak jauh umurnya berbanding dengan kita.

Kadangkala anda berasal daripada keturunan campuran, jadi gamat juga sistem panggilan yang anda warisi. Kalau suami anda orang Melayu tulen dan anda berketurunan Jawa, panggilannya tentu berbeza untuk datuk dan nenek misalnya bagi anak-anak anda. Walaupun sedikit gamat iaitu siapa yang harus dipanggil datuk dan siapa pula harus di panggil yai misalnya tapi sebenarnya ia memperkayakan budaya dan warisan anak anda. Sekurang-kurangnya dia tahu, yang disebut orang Melayu itu terdiri daripada pelbagai suku kaum yang setiap satu kaya dengan budayanya dan tetap menghidupkan konsep besar budaya dan tradisi Melayu itu.

Sebutan bagi pak cik dan mak cik ini kadangkala boleh melucukan. Seorang ibu saudara Sri seharusnya dipanggil mak cik, tapi abang sulung Sri agaknya gagap ke pelat ke, dah terpanggil ‘Cicik’, lantas sejak itu, mak cik ini saja, dipanggil ‘Cicik’ yang benar-benar unik. Seorang lagi mak cik Sri, anak bongsu nenek Sri, memanggil dirinya ‘Ucu’ (bagi ‘Bongsu’), jadi dia kemudian menjadi ‘Mak Cu’ dan sekarang ‘Nek Cu’. Panggilan bagi pak /mak cik  kita juga bermacam-macam, mengikut masa/taraf kelahiran mereka dalam keluarga. Misalnya, kita mungkin mempunyai pak/mak long, pak/mak ngah, pak/mak anjang, pak/mak oteh, pak/mak uda, pak/mak busu ataupun wak/wak, paman/tante, pak/mak obek, mamu/kala, mama/mami, pak/mak besar, ami/amita dan lain-lain. Atau mungkin kita setakat memanggil pak/mak cik kita dengan gelaran pak/mak ataupun cik dan ditambah dengan nama mereka, misalnya: Pak/Cik Ali dan Mak/Cik Aminah saja.

Dalam keluarga Sri, sistem panggilan ini agak kacau sedikit. Sebelah ibu Sri, semua pak/mak cik dipanggil pak/mak long, pak/mak uda dan sebagainya kecuali satu dua panggilan yang unik. Bapa Sri pula, mengikut istilah sekarang, adalah ‘bakat asing’ yang tiada adik beradik di Singapura. Jadi kami tak ada ibu/bapa saudara atau sepupu dari sebelah bapa kecuali ada beberapa orang yang mempunyai pertalian darah, tapi bukan ibu/bapa saudara ataupun sepupu Sri. Panggilan untuk mereka juga lain sedikit, kerana mereka adalah kumpulan kecil dalam masyarakat Melayu-Islam Singapura.

Nak tambahkan gamat, abang sulung Sri, yang kami panggil ‘abang’ saja, berumah tangga dengan wanita Inggeris pada tahun 60-an dulu, di negara Britain. Apa pula nak dipanggil kakak ipar ini? Nak panggil ‘kakak’ agak janggal. Jadi akhirnya kami panggilnya ‘Sis’ kependekan bagi ‘Sister’ dan sehingga kini panggilan itu kekal. Bila mereka punyai anak, lagi sukar. Nak panggil kami pak/mak ngah dan sebagainya juga sedikit aneh sebab kami sendiri boleh dipanggil dengan dua sistem panggilan. Lantas, bermulalah panggilan ‘uncle’ dan ‘auntie’ dan ini dituruti oleh anak-anak saudara yang lain. Walaupun demikian, abang sulung Sri tetap memanggil dirinya ‘Pak Long’ dan kakak tertua Sri tetap membahasakan dirinya ‘Mak Besar’.

Tapi gamat ini belum lagi tamat…anak saudara Sri yang berdarah kacukan Inggeris berkahwin pula dengan pemuda Inggeris di Britain. Anaknya, yang ¾ berdarah Inggeris, apa pula nak panggil kami, lantas kami pilih nama panggilan Timur tapi unik. Sri tak mahu dipanggil ‘Nenek Sri’ tapi panggilan yang berdekatan dengan itu, sedangkan saudara-saudara lelaki Sri dipanggil ‘Tok Umar’ dan sebagainya.  Cucu saudara Sri ini memanggil pak/mak ciknya (anak-anak saudara Sri) dengan panggilan ‘uncle/auntie’ kecuali seorang. Seorang dipanggil ‘Uncle Faiz’ (macam gedung beli-belah Far East Plaza) dan seorang lagi dipanggil ‘Pak’, bukan ‘Pak Halimi’, tapi  ‘Pak Way’ kerana bila dah ada gedung membeli-belah Far East, mesti ada gedung membeli-belah Parkway.

Ditulis: September 1999
Tajuk Asal: Panggilan Dalam Keluarga
Tersiar: Ruangan ‘Sri Anggerik’, Berita Minggu (Singapura) pada 5 September 1999
Tulisan: Rasiah Halil.

Penulis, Publisiti Dan Pemasaran

Pengenalan

Penulis J.K.Rowling menjadi jutawan setelah melahirkan siri novel Harry Potternya mulai tahun 1996 dengan novel Harry Potter and the Philosopher’s Stone sehinggalah siri keenam novelnya, Harry Potter and the Half Blood Prince baru-baru ini. Ramai peminat, terutamanya kanak-kanak, tidak sabar menanti buku terakhirnya dalam siri ini. Bahawa J.K. Rowling adalah seorang penulis yang mempunyai kemahiran dalam bidang penulisan tidak dapat kita nafikan, walaupun sesetengah pengkritik membidas juga cara penulisan beliau dan kesan penulisannya, khususnya mengenai dunia sihir/sakti kepada pembaca-pembaca mudanya.

Mengapa J.K. Rowling dianggap sesetengah orang sebagai penulis yang berjaya? Sekurang-kurangnya berjaya menembus pasaran? Dua faktor, selain kebolehannya menjejak kecenderungan pembaca-pembaca mudanya, telah membantu beliau. Kedua-dua faktor tersebut ialah adanya publisiti meluas mengenai karya-karyanya dan beberapa strategi pemasaran yang diusahakan oleh penerbitnya. Campuran kedua faktor ini boleh sahaja melonjakkan seseorang ke persada yang lebih besar, baik dalam bidang penulisan mahupun bidang-bidang seni yang lain. Tetapi adakah ini bermakna seseorang yang mendapat publisiti besar-besaran sebenarnya seorang penulis yang baik?

J.K. Rowling adakalanya dikaitkan dengan seorang lagi penulis kanak-kanak dari Britain, Enid Blyton. Seperti Rowling, Blyton juga mempunyai ramai peminat di kalangan kanak-kanak. Beliau melahirkan ratusan buku dan secara tidak langsung menggambarkan keadaan sosial di Britain pada tahun-tahun selepas Perang Dunia Kedua dahulu. Ada juga berpendapat karya-karyanya banyak perulangan dan menggunakan bahasa Inggeris yang tidak sekreatifnya. Pernah juga novel-novelnya ‘diharamkan’ di beberapa perpustakaan kerana pemerian stereotaip mengenai sesuatu bangsa dan isu jantina. Tetapi tidak seperti Rowling, publisiti untuk buku-bukunya tidaklah sehebatnya dan beliau juga tidak menjadi jutawan serta merta seperti penulis siri Harry Potter.

Penulis Dan Strategi Pemasaran

Bagi penulis, karya yang diciptanya sememangnya mahu diketengahkan kepada khalayak ramai kerana tanpa diketahui oleh khalayak ramai, tidak kesampaian sebahagian daripada cita-cita penulisannya. Dan kita sebagai peminat sastera juga perlu tahu karya-karya terbaru daripada penulis-penulis kita. Persoalannya timbul apabila seseorang penulis itu mempertikaikan sejauh mana publisiti terhadap karyanya dibenarkan dan strateginya pemasaran bagaimanakah akan dia setujui? Kita dapati ada orang membuat publisiti yang begitu gah dan dengan strategi pemasaran yang canggih, tetapi karyanya itu sekadar indah khabar dari rupa. Seperti yang dinyatakan oleh peribahasa: jangan menilai buku daripada kulitnya sahaja.

Di beberapa negara, terbitnya sesebuah buku, selain pelancarannya, selalu juga diadakan ‘jalan berkeli-liling dengan buku’ (book tour) bagi penulis buku itu, malah adakalanya penulis memberi syarahan mengenai buku tadi atau isu-isu berkaitan dengannya, lantas memasyhurkan buku tadi dan menambahkan lagi pendapatannya. Di daerah kita konsep ‘book tour’ ini masih asing. Tetapi soal mendapatkan publisiti dan mengusahakan beberapa strategi pemasaran bukan pula sesuatu yang asing bagi sesetengahnya.

Pernah juga kita terdengar penulis mengupah orang-orang tertentu, terutama pengkritik/pengulas buku-buku baharu agar menulis mengenai karya mereka. Ini pernah kita baca terjadi di negara-negara Barat dan terdapat juga di daerah kita. Dengan kata-kata yang kadangkala bombastik, seseorang itu boleh sahaja memuji kawannya atau orang yang mengupahnya, tanpa mempertimbangkan soal mutu karya tersebut. Kita yang tidak tahu menahu, termakan dengan kata-kata orang-orang yang kita anggap pakar ini dan akibatnya, mutu sebenar sesebuah karya tidak terlalu dipentingkan.

Budaya ‘Tayang Tampang’

Sejenis budaya, yang disebut penyair A.Wahab Ali sebagai ‘budaya tayang tampang’ mula berleluasa; jadi siapa yang ‘memikat’ orang-orang tertentu, akan seringlah karya atau dirinya diperkatakan, padahal karya-karyanya mungkin tidak sebaik mana. ‘Sokongan’ yang tidak diingini ini, yang dibaluti kata-kata yang bermakna ‘publisiti’ dan ‘pemasaran’ sebenarnya yang selalu membunuh daya kreatif sebenar masyarakat penulis negara-negara tertentu. Akhirnya yang muncul adalah semacam lingkaran musibah; karya yang tidak baik diketengahkan sebagai karya tersohor kerana, menurut beberapa pihak, ia  mendapat sokongan khalayak ramai. Tetapi khalayak ramai itu pula digula-gulai oleh si penulis, rakan-rakan atau penerbitnya. Pusaran yang mulanya berbentuk mikro boleh pula berubah ke bentuk makro dan peminat sastera seolah-olah disentuhi silap mata ala David Copperfield atau David Blaine, dan mula percaya, tentulah karya-karya tersebut adalah karya-karya yang baik, kerana publisiti mengenainya begitu meluas.

Pada akhir tahun-tahun 40-an sehinggalah sekarang terdapat novel-novel picisan yang sering dimasukkan unsur-unsur erotik. Ahmad Lutfi (Syed Abdullah bin Abdul Hamid al-Edrus), seorang penerbit majalah Qalam yang berwibawa selain penulis pelbagai rencana yang berbobot juga terlibat dalam penciptaan novel-novel sedemikian. Beliau menggunakan strategi pemasaran yang agak ke depan, dengan sengaja menjolok minat pembaca, terutama lelaki kepada novel-novel ringannya. Selain itu, novel yang bakal diterbitkan diuar-uarkan dalam novel terakhirnya. Novel-novel picisannya laris dijual, malah bila salah sebuah novelnya diharamkan oleh pihak mufti dari Malaya, beliau dengan cepat membidas pengharaman itu dengan menerbitkan sebuah lagi novel  berjudul Empat Kali Haram. Isu semasa dikutip juga untuk novel-novelnya tetapi tulisannya lebih menyerlahkan unsur erotisme pada zamannya. Adakah novel-novel picisannya yang laris terjual boleh kita samakan dengan novel-novel karya Keris Mas, Arena Wati, Harun Aminurrashid dan lain-lain?

Kadangkala publisiti yang dikaitkan dengan sesebuah karya lebih bertali-aruskan fakta-fakta yang lain. Karya ‘A’ menggambarkan apa yang dingini oleh panel hakim sesuatu peraduan penulisan, lantas karya tersebut diberi hadiah. Ini berlaku pada novel Salina tulisan A. Samad Said. Novel tersebut, yang tidak menggambarkan hitam putihnya  kehidupan secara mutlak, telah disisihkan oleh sebilangan anggota panel hakim bagi peraduan menulis novel yang pertama kali dianjurkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka Malaya pada 1958. Kelainan pada Salina menyebabkan ia tidak memenangi hadiah-hadiah terbesar peraduan tersebut. Mujur bagi kesusasteraan Melayu, ada beberapa anggota panel hakim peraduan tersebut yang mahu Salina turut diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka, walaupun tidak memenangi hadiah utama kerana novel tersebut mencatatkan juga pencapaian penulisan novel pada zaman tersebut.

Iktibar Sejarah

Dalam sejarah, memang kita ketahui ada karya-karya lebih dikedepankan kerana ia memenuhi cita rasa pihak-pihak tertentu. Sekadar contoh, karya Abdullah Munsyi (menulis pada abad ke-19 Masihi), Hikayat Abdullah terutamanya, menjadi salah sebuah bahan bacaan di sekolah-sekolah Melayu pada akhir abad ke 19 sehingga lebih pertengahan abad ke-20. Abdullah dikenali ramai dan tulisan-tulisannya mendapat publisiti meluas, berbanding dengan misalnya Hamzah Fansuri. Kenapa ini berlaku? Adakah karya-karya Abdullah begitu tersohor dan tiada tolok bandingnya selain meningkatkan minda masyarakatnya? Kita akui bahawa Abdullah Munsyi memang ada memberi sumbangan dalam bidang sastera dan pemikiran Melayu tetapi karya-karyanya juga mendapat sokongan pihak-pihak tertentu. Dalam satu segi, karya-karyanya mewajarkan kedatangan penjajah Inggeris kerana masyarakat yang dijajah itu, sebagaimana digambarkan oleh Abdullah, begitu mundur dan bobrok. Pendewaannya terhadap Raffles dan sistem pentadbiran yang dibawa Inggeris mengelabui beberapa pandangan Abdullah sehingga apa yang secara umum kita maklumi sebagai penjajahan, beliau gambarkan sebagai buah zaman kebangkitan yang manis. Abdullah juga banyak termakan budi Raffles dan orang-orang Barat yang lain lantas tidak hairanlah, secara bertali-arus mereka juga menganggapnya besar.

Berbeza dengan Hamzah Fansuri yang menekankan unsur pembaharuan melalui penghayatan Islam yang sebenar dalam syair dan tulisan-tulisannya yang lain pada abad 16-17 Masihi, karya-karyanya tidak mendapat publisiti meluas sebagaimana Abdullah. Di belakang Hamzah tiada penjajah Inggeris, malah beliau juga pernah mengkritik pihak-pihak berkuasa pada zamannya di Aceh yang merupakan sebuah kerajaan Islam. Walaupun karya-karyanya ada juga dianalisis dalam jurnal dan majalah, ia hanya menjadi lebih luas tersebar apabila Syed Muhammad Naquib Al-Attas menyiapkan tesis kedoktorannya  mengenai Hamzah pada 1966 dan kemudian tesis ini diterbitkan pada 1970 dengan tajuk The Mysticism of Hamzah Fansuri. Hanya mulai tahun-tahun tersebut sumbangan Hamzah Fansuri yang kurang diketahui umum, semakin dimaklumi khalayak sastera  Kajian dan tulisan yang lebih mendalam mengenai beliau kita temui dalam tulisan-tulisan Muhammad Bukhari Lubis, Abdul Hadi W.M., V.I. Braginsky dan lain-lain. Ternyata jika meneliti karya dan kajian mengenai karya-karyanya, kita dapati sebuah taman yang menawan yang berisi pelbagai pohon bunga dan buah yang indah dan memberi khasiat yang bererti kepada dunia kesusasteraan dan pemikiran pembacanya. Tetapi karya-karya beliau, selain kajian-kajian dari Aceh, kurang diketahui dengan mendalam sebagaimana karya-karya Abdullah kerana ‘kuasa-kuasa’ yang memberi sokongan kepada karya-karya tersebut secara tidak langsung menentukan juga publisiti bagaimana yang harus diutamakan. Walaupun Abdullah tidak mengikat perjanjian pemasaran dan publisiti dengan mana-mana pihak, dengan adanya karya-karyanya,  penwajaran bertali arus yang dijajah (walaupun menjadi semacam ayam tambatan) dan penjajah bermakna karya-karyanya akan sentiasa mendapat tempat. Dan ini tidak pula bermakna karya-karyanya adalah yang terbaik.

Strategi ‘Pemasaran’ Sesetengah Penulis Zaman Ini

Pada zaman ini, seringkali juga publisiti dan strategi pemasaran seseorang penulis boleh membuatnya melakukan lompatan kuantum dalam bidang sastera dan kita yang kurang arif akan terbawa-bawa menganggap penulis tersebut telah melahirkan karya yang besar. Budaya ‘tayang tampang’ ini tidak bermakna sedemikian kerana ada sesetengah orang memang gemarkan publisiti dan sentiasa mencari kesempatan untuk dirinya menjadi tumpuan khalayak ramai. Publisiti dan pemasaran sesebuah karya walaupun penting untuk memberitahu khalayak adanya karya tersebut dan bagaimana untuk membelinya, kalau keterlaluan boleh sahaja menjadi bagaikan cerita ‘Baju Baharu Sang Maharaja’ tulisan Hans Christian Andersen.

Dalam cerita tersebut, seorang maharaja inginkan baju yang lain daripada yang lain lantas ada dua orang tukang jahit yang menjahitkannya baju istimewa itu. Baju itu sebenarnya tidak wujud tetapi dengan muslihat tukang-tukang jahit tadi, maharaja dan orang-orangnya mengaku dapat melihat baju istimewa yang dipakai maharaja tadi, walaupun sebenarnya maharaja itu tidak berpakaian. Semua orang yang memerhatikan hanya mengiyakan kerana berkata sebaliknya terhadap baju istimewa maharaja itu akan menunjukkan kejahilan mereka. ‘Penipuan’ ini terus menerus berlaku sehinggalah seorang kanak-kanak, dengan segala kemurnian jiwa kanak-kanaknya berani menunjukkan maharaja itu sebenarnya tidak berbaju.

Penutup

Demikian juga dalam dunia sastera atau seni secara umum. Kadangkala publisiti dan strategi pemasaran demikian hebat sehinggakan kita menerima sesuatu yang tiada atau rendah mutunya sebagai sesuatu yang baik. Dan bila ini kerap diulangi, nanti akan kita anggap karya-karya tersebut begitu tersohor dan memberi sumbangan yang besar kepada peningkatan kesusasteraan kita. Bagai sang maharaja tadi, kerana inginkan sesuatu yang lain (dan baik), akhirnya  dunia sastera kita seolah-olah tinggal tak berpakaian. Dan adakah nanti, bagai karya-karya Hamzah Fansuri yang tidak kita telesuri dulu kerana diabaikan, karya-karya penulis kita juga akan mengalami nasib yang sama? Sesetengah orang mendapat publisiti demikian luas walaupun karya-karyanya tidak berbobot atau hanya baru mendekati taman sastera kita tetapi ada pula kurang pula dapat kita baca buku baru mereka? Haruskah publisiti yang kurang seimbang dan saksama ‘membunuh’ pertumbuhan sebenar taman sastera kita?

Ditulis: 3 Ogos 2005
Tajuk Yang Disiarkan Dalam Berita Minggu: ‘Nilai Buku Bukan Terletak Pada Publisiti Yang Meluas’
Tersiar: Ruangan ‘Tun Fatimah’, Berita Minggu (Singapura) pada 21 Ogos 2005
Tulisan: Rasiah Halil.

 

George Orwell Dan ‘Penglibatan’ Penulis

George_Orwell_press_photoGO EssaysGO Animal FarmGO 1984

GO Down and OutGO Why I writeGO My England

Pengenalan

George Orwell (1903-1950) dalam salah sebuah rencananya menyatakan bahawa ada empat dorongan utama yang merangsang seseorang itu menulis iaitu:

1. Kerana ego: ingin berlagak bijak, mahu diperkatakan orang, dikenang, mungkin juga untuk ‘membalas’ kekejaman orang-orang tertentu dan sebagainya.

2. Kerana gemarkan unsur-unsur estetika: terpesona dengan keindahan, sama adakeindahan pada sebaris prosa yang menarik, kata-kata yang menawan hati, keindahan alam dan lain-lain dan ingin pula mengongsi pengalaman ini.

3. Kerana gesaan sejarah: ingin mencatatkan sesuatu kenyataan agar ia menjadi bahanrujukan generasi akan datang.

4. Kerana tujuan ‘politik’: ‘politik’ di sini diberi tafsiran yang seluas-luasnya iaitu penulis ingin turut serta merubah dan mengarah kehidupan manusia kepada landasan yang lebih baik dan sempurna. ¹Dorongan ini dapat kita ertikan sebagai penglibatan penulis dalam memberantas masalah-masalah seperti kemiskinan, kemunduran, ketidak-adilan, kekejaman dan sebagainya dalam masyarakat.1

Menurut Orwell lagi, jumlah dorongan yang mendera seseorang penulis itu berbeza daripada penulis yang lain, dan sewaktu-waktu, ia berubah dalam diri penulis itu sendiri. Perbezaan tekanan satu-satu dorongan itu pula bergantung kepada keadaan sekitar yang melingkungi kehidupan penulis itu, dan juga pengalamannya. Geoge Orwell sendiri semasa mula-mula menulis lebih didera oleh dorongan estetik tetapi lain-lain dorongan mula memainkan peranan yang lebih penting apabila pengalamannya bertambah. Pengalaman Orwell sebagai Polis Diraja Inggeris di Burma, pengenalannya kepada erti kemiskinan semasa bergaul dengan orang-orang ‘bawahan’ di Paris dan London, penglibatannya dalam Perang Saudara Sepanyol, dan juga pengalamannya semasa Perang Dunia Kedua sebagai ‘homeguard’ yang bertugas di BBC serta tugas-tugasnya sebagai guru dan wartawan, menjadikan Orwell seorang penulis yang bukan hanya digesa oleh unsur-unsur keindahan. Kita dapati pendedahan Orwell mengenai keburukan totalitarianisme misalnya, sebagaimana yang digambarkan dalam novel-novelnya Animal Farm dan 1984, tidak pula menjadikan karya-karya tersebut mual, membosankan dan alat propaganda semata.

Makna Menulis Bagi Orwell

George Orwell pernah berkata bahawa dia menulis sesebuah buku misalnya, kerana ingin mendedahkan suatu kebohongan atau kepalsuan dalam masyarakat agar perhatian dapat ditumpukan kepada masalah tersebut. Tetapi pendedahan itu tidak dapat dibuat dalam bentuk novel misalnya, jika proses penulisan karya itu bukan juga suatu pengalaman estetik baginya. Orwell mempunyai pesanan yang ingin disampaikan dan pesanan tersebut dibungkus rapi oleh pembalut estetika yang indah. Meneliti rencana-rencana beliau seperti ‘Inside the Whale’, ‘Notes on Nationalism’, ‘The Prevention of Literature’, ‘England, Your England’, ‘Politics Vs. Literature’, ‘Writers and Leviathan’, ‘Wells, Hitler and the World State’ dan lain-lain, jelas menunjukkan darjah ‘keterlibatan’ penulis ini dalam masyarakatnya, kedalaman fikirannya dan juga kejituan dan kesegaran kata-katanya. Biar saya nukil kata-kata George Orwell:

Prosa yang baik adalah seperti cermin jendela. Saya tidak tahu dorongan yang mana satu yang paling kuat mempengaruhi saya, tapi saya tahu mana di antara dorongan-dorongan tersebut boleh dicontohi. Dan melihat semula karya saya, saya dapati bahawa apabila saya menulis tanpa tujuan ‘politik’, saya hanya menghasilkan buku-buku yang kurang ‘bersemangat’, menggunakan ayat-ayat yang tidak bermakna, kata-kata yang hanya menghias dan secara umumnya, tulisan-tulisan tersebut begitu hambar.2

‘Penglibatan’ Dan Penulis Singapura

Soal ‘penglibatan’ penulis, di mana George Orwell adalah satu contoh yang baik, bukanlah suatu perkara yang baharu dalam sastera. Penulis sebagai anggota masyarakat, akan menimba berbagai idea dan pengalaman daripada keadaan sekitarnya, sama ada dia menjadi anggota masyarakat yang aktif mahupun pasif. Kerana adanya keadaan pengaruh-mempengaruhi di antara penulis dan masyarakat, hasil ciptaan penulis itu perlu pula dinilai oleh masyarakat. Karya penulis bukan sahaja mencerminkan keadaan hidup sesebuah masyarakat, falsafah dan ketinggian tamadun manusia, bahkan kesan tulisan seorang penulis boleh pula memaju atau mumundurkan sesebuah masyarakat. Dengan ini, erti ‘penglibatan’ penulis yang lebih luas sesuai dengan ciri-ciri tamadun yang tinggi, perlu pula difikirkan bersama.

Tahap masyarakat yang berbeza kadangkala melahirkan erti ‘penglibatan’ yang berbeza pula bagi kaum penulis. Sebagai contoh, penulis-penulis berbahasa Inggeris di Singapura lebih senang berkarya dalam penghujahan yang ‘personal’, khususnya dalam bidang sajak. Lee Tzu Pheng, misalnya, dalam antologi sajaknya Prospect Of A Drowning, memilih tema-tema dari pengalaman-pengalaman peribadinya, yang mungkin juga selari dengan pengalaman-pengalaman kebanyakan orang. Keperluan untuk mendedahkan kepincangan masyarakat misalnya, jarang dilakukannya secara terang-terangan. Mungkin menulis sajak bagi Lee Tzu Pheng adalah satu gesaan dan pengalaman peribadi; suatu proses di mana dia hanya mencatat erti kehadirannya. Dia tidak cuba merubah masyarakat melalui sajak-sajaknya, tetapi hanya menyatakan kepelbagaian pengalaman hidupnya, dan secara tidak langsung, menyuruh kita memilih sendiri daripada himpunan sajak yang beliau sediakan. ‘Penglibatan’nya di sini boleh ditafsirkan sebagai penglibatannya kepada kehidupan, diri dan pengalaman-pengalamnnya yang diadun secara jujur dan indah. ‘Penglibatan’ secara Lee Tzu Pheng boleh dianggap sebagai mewakili sebahagian besar penuli-penulis berbahasa Inggeris di Singapura, walaupun ini tidak menafikan adanya penulis-penulis yang mempersoalkan isu-isu masyarakat seperti Robert Yeo, Catherine Lim dan Edwin Thumboo.

Berbanding dengan penulis-penulis berbahasa Inggeris, penulis-penulis berbahasa Melayu di Singapura kelihatan lebih ‘dekat’ dengan masyarakat mereka. (tanggapan yang sama juga mungkin didapati daripada karya-karya penulis-penulis berbahasa Mandarin dan Tamil). Salah satu sebabnya ialah bahasa ibunda yang digunakan oleh seseorang penulis itu lebih berupaya untuk menyatakan ciri-ciri khas sesuatu kaum, selain harapan, keresahan dan kegirangannya, walaupun bahasa yang bertaraf antarabangsa seharusnya memudahkan penulis untuk keluar dari keterbatasan-keterbatasan kaumnya. Sebagai contoh, seseorang yang menulis dalam bahasa Inggeris boleh dianggap sebagai penulis Afrika, India, Australia dan lain-lain, jika tidak kita ketahui nama dan negara penulis tersebut dan topiknya juga tidak menyentuh keadaan tempatan. Tetapi perkara tersebut adalah suatu hal yang jarang berlaku pada penulis-penulis berbahasa Melayu di Singapura. Persoalan yang dipilih serta adanya perwarnaan setempat lebih jelas ketara, dan ini seolah menunjukkan eratnya hubungan penulis-penulis tersebut dengan masyarakat mereka. Adanya hubungan yang nampaknya begitu akrab bermakna penilaian yang lebih kritis harus dilakukan bagi menafsiri erti ‘penglibatan’ penulis Melayu di Singapura. Seandainya ‘penglibatan’ penulis-penulis kita hanya bersifat selapis dan kurang terarah bagi kebaikan masyarakat, kesannya akan lebih menjejas masyarakat, jika ada di bandingkan dengan penulis-penulis berbahasa Inggeris.

Penulis Melayu Singapura Selepas 1965

Sejak perpisahan Singapura dari Malaysia pada 1965, beberapa buah kumpulan telah muncul untuk menghidupkan alam sastera di sini. Timbulnya beberapa kumpulan dan penulis ini, walaupun ada yang hadirnya seperti awan berarak, menjanjikan kesegaran seperti adanya pohon-pohon teduh di tengah padang pasir. Namun, terlalu banyak rasa kekelompokan dan prasangka yang bertindak seperti duri, batu dan kaca di sepanjang lorong sastera ini, lantas makna ‘penglibatan’ itu seolah-olah dikaburi keadaan.

Meneliti sajak-sajak misalnya, kita dapati ramai juga penyair yang menyatakan ‘penglibatan’ mereka dengan menyentuh isu-isu yang menggugat masyarakat. Tema-tema seperti hakisan identiti, kerapuhan falsafah hidup, ketidak-seimbangan dalam masyarakat dan sebagainya sering digarap oleh para penyair. Tema-tema ini sememangnya persoalan-persoalan yang menarik untuk disajakkan, dan jika dicipta oleh penyair-penyair yang tinggi daya pengamatan dan pertukangannya, adalah tidak mustahil kita akan dihidangkan dengan karya-karya yang tinggi mutunya. Dari segi mengemukakan tema, penyair-penyair kita sebahagiannya boleh dikatakan sebagai penyair-penyair yang ‘terlibat’. Akan tetapi ‘penglibatan’ seterusnya tidak harus hanya berlegar di daerah ini, perlu bagi para penyair/penulis, sebagai suatu usaha jangka panjang, bertolak kepada pusaran penglibatan yang lebih luas.

Kita mungkin bertanya, apakah memadai bagi seorang penyair/penulis itu hanya mendedahkan sesuatu yang dianggap negatif dan kemudian terus meletakkan titik noktahnya? Selain dari mendedah dan menyuarakan sesuatu yang negatif, tidakkah perlu baginya menganjurkan pula sesuatu yang positif sebagai pengganti? Masalah hakisan identiti misalnya, adalah satu masalah besar dan ia sering mencengkam banyak golongan dalam negara yang pesat membangun, soalnya, bagaimana penyair/penulis dapat mengemukakan masalah tersebut tanpa menjadikan masyarakatnya pesimis terhadap masa kini dan masa depan serta terlalu nostalgik terhadap masa silam? ‘Penglibatan’ Orwell dalam masyarakatnya tidak menjadikan tulisan-tulisannya sebagai takungan kedukaan dengan nada-nada yang pesimis dan sedih. Di sebalik kemiskinan masyarakat bawahan Inggeris yang diperhatikannya misalnya, tertunjang harapannya yang tidak pernah luntur bagi wujudnya keadaan yang lebih baik. Dengan tidak menyuarakan kesedihannya mengenai masalah kemiskinan dengan cara selapis tidak bererti Orwell kurang ‘terlibat’ atau tidak sensitif pada keadaan; ia menunjukkan bahawa Orwell cuba mengendalikan perasaan keterlibatannya dengan cara yang lebih bererti.

‘Penglibatan’ Tahan Kedua

‘Penglibatan’ peringkat kedua sebenarnya diperlukan daripada penulis-penulis kita agar ciptaan mereka dapat meninggalkan kesan yang lebih mendalam kepada masyarakat. ‘Penglibatan’ bukan sahaja bermaksud seorang penulis itu cuma menyatakan penyelewengan-penyelewengan dalam masyarakat, tetapi dia harus juga menganjurkan, secara tersirat, sesuatu yang positif agar masyarakatnya dapat keluar daripada masalah-masalah tersebut. Misalnya, jika sesebuah masyarakat dilanda masalah kurang bercita-cita tinggi, para penulis tidak sepatutnya hanya menyatakan adanya masalah ini, tetapi harus juga menunjukkan cara-cara untuk mengatasinya, misalnya, dengan menanamkan nilai-nilai gemarkan cita-cita tinggi. Dengan menjalankan tugas demikian tidak bererti penulis tersebut menjadi alat mana-mana pihak, kerana apa yang diperjuangkan, dalam jangka panjangnya tidak menguntungkan satu-satu pihak, tetapi semua anggota masyarakat. Dan penanaman nilai-nilai gemarkan cita-cita tinggi misalnya, tidak bermakna tulisan-tulisannya akan menjadi hambar, kaku dan kejang, kerana berbagai cara dapat digayakan untuk menanam nilai-nilai yang positif ini. ‘Penglibatan’ penulis dalam masyarakat tidak juga bermaksud kita hanya ‘menjerit’ apabila urat nadi kita disentuh orang tetapi menghilangkan perasaan kepada suntikan-suntikan halus yang tanpa sedar, sering memabukkan kita. Seandainya keadaan ini berterusan, jeritan kita nanti akan menjadi jeritan budak yang melihat musang; kita tidak dapat menimbulkan keyakinan baharu untuk menggerakkan usaha yang lebih gigih apabila berdepan dengan masalah-masalah yang dihadapi masyarakat.

Selain daripada menyuarakan dan mengatasi, secara tersirat, masalah masyarakat yang kita kemukakan, pengertian ‘penglibatan’ itu harus terus diberi tafsiran yang luas. Sebagai contoh, jala-jala ‘penglibatan’ itu harus ditebar seluas-luasnya agar kita tidak hanya menangkap seekor-dua ikan tetapi juga berbagai hidup-hidupan dan khazanah lautan. ‘Penglibatan’ penulis bukanlah suatu kecenderungan sementara sahaja, ia sebenarnya adalah suatu proses yang panjang, di mana kita cuba melakukan sesuatu untuk kebaikan dan kesejahteraan manusia. ‘Penglibatan’ Muhammad Iqbal misalnya, tidak dilakukan pada waktu-waktu tertentu sahaja, tetapi sepanjang hayatnya. Semasa pengaruh penjajah Inggeris begitu mencengkam, beliau tidak bersorak dan mengeji keburukan pengaruh Barat. Sebaliknya, Iqbal mempelajari tamadun Barat dan bermesra dengan fikiran-fikiran baharu dan falsafah-falsafah daripada tamadun itu. Iqbal kemudian menghidangkan manikam dan debu daripada tamadun Barat sambil turut menyajikan butir-butir mutiara daripada tamadun Islam. ‘Penglibatan’nya untuk melihat adanya umat yang bertamadun tinggi, adalah usaha yang dilakukan seumur hidup. Masalah-masalah yang beliau sentuh tidak hanya sesuai direnungkan oleh masyarakatnya, malah seluruh masyarakat manusia.

Perlunya ada tafsiran yang lebih bererti dan terarah mengenai ‘penglibatan’ penulis dalam masyarakat adalah wajar difikirkan setelah begitu lama kita terapung di ‘kawansan angin mati’. Sebenarnya pulau yang ingin kita tuju itu bukanlah suatu daerah asing, andainya kita menajam dan membiasakan penglihatan, sabar menghadapi arus liar dan cuaca ganas, berani menjelajah dengan keyakinan baharu serta menjauhi batu-batu karang yang berupa prasangka-prasangka buruk.

Muatan Sastera Kita

Bilakah muatan bahtera sastera kita akan dipenuhi dengan adanya penulis-penulis ‘terlibat’ seperti George Orwell dan Muhammad Iqbal? Dan bila pula penghuni-penghuni bahtera sastera ini akan tidak lagi dicemari oleh udara yang memabuk dan menghanyutkan, dan diganti oleh udara baharu yang segar, yang menghembuskan unsur-unsur positif untuk kebaikan masyarakat dan seluruh kemanusiaan? Atau, di antara keempat-empat dorongan yang dicatatkan Orwell, dorongan ego kitakah terlalu besar dan kuat, lalu kita hanya ingin mengemudikan bahtera sastera ini dengan cara-cara yang tersendiri? Biarlah saya akhiri catatan ringkas ini dengan memetik kata-kata Sutan Takdir Alisjahbana:

Kaum pujangga tidak boleh berdiri menonton dari tepi sungai yang aman, seolah-olah ia tiada bersangkut-paut dengan air yang sedang mengalir itu, tidak, ia harus tegak berdiri di tengah-tengah arus dan gelombang air, ia mesti turut serta menetapkan ke mana air yang banyak itu harus menuju.3

Notakaki

1.George Orwell, 1966. (Cetakan Asal: 1961). ‘Why I Write’ termuat dalam Collected Essays. London: The Heinemann Group Of Publishers, hal. 437 – 438
2.Ibid., hal. 442.
3. Sutan Takdir Alisjahbana, 1977. ‘Kesusasteraan Di Zaman Pembangunan’, termuat
dalam Perjuangan Dan Tanggungjawab Dalam Kesusasteraan.Jakarta: Pustaka  Jaya, hal. 64.

Disiapkan: 17 Februari 1984
Tersiar: Berita Minggu (Singapura) pada 1984.
Tulisan: Rasiah Halil

Keindahan Pantun Dalam Buku ‘Kumpulan Pantun Melayu’ (1983)

Kumpulan Pantun Melayu

Pengenalan

Jarang sekali kita menemui sebuah buku yang mengumpulkan sebahagian besar pantun Melayu untuk tatapan umum. Buku Kumpulan Pantun Melayu adalah satu-satu buku yang memenuhi tujuan demikian.

Pengumpulan pantun-pantun ini mula dilakukan oleh Jamilah Ahmad dengan mengumpulkan pantun-pantun yang pernah diterbitkan. Usaha ini kemudian diambil alih oleh Zainal Abidin Bakar. Beliau turut menyertakan pantun-pantun lisan, terutama yang diperolehi dari Pahang (Temerloh, Pekan dan Kuantan) dan Negeri Sembilan (Kuala Pilah).

Sebanyak 46 sumber ditukil bagi mengisi kumpulan ini, iaitu buku-buku pantun, hikayat-hikayat, kumpulan-kumpulan perseorangan, majalah-majalah dan juga buku-buku kajian sastera Melayu lama.

Menikmati Pantun Kita

Dalam masyarakat Melayu lama, pengaruh pantun terhadap kehidupan seharian agak luas, terutama untuk menyerikan majlis-majlis peminangan dan perkahwinan. Ia juga dijadikan bahan bagi lagu-lagu dendangan rakyat seperti Dondang Sayang, Boria dan Dikir Barat. Pantun Melayu boleh juga dianggap sebagai satu dokumentasi perasaan dan fikiran masyarakat Melayu lama terhadap perkara-perkara yang berlaku di sekitar mereka.

Dalam Kumpulan Pantun Melayu, penyelenggara memperkenalkan kita kepada genre pantun dalam sastera Melayu dan menghuraikan secara ringkas kedudukan pantun pantun dalam masyarakat.  Beliau kemudian menggolongkan sebanyak 2, 052 rangkap pantun mengikut sebelas tema yang ditetapkan.

Pantun terdiri daripada pembayang maksud dan maksud. Pembayang maksud ini sering dibina dari kata-kata yang indah yang menggambarkan keadaan alam: pohon-pohon, lautan, sungai, gunung-ganang, unggas, haiwan, pertukaran malam/siang dan sebagainya.

Maksudnya pula menyampiak hasrat si pemantun kepada pendengar. Pantun yang terpendek terdiri daripada dua baris serangkap, dan yang terpanjang pula ialah 16 baris serangkap.

Di sini saya turunkan beberapa rangkap pantun dari tema-tema yang ditetapkan dalam kumpulan tersebut.

1. Pantun Adat dan Resam Manusia

Kalau jagung kulitnya putih,
Tidak berbunga masa berbuah;
Di laut Temenggung di darat Perpatih,
Adat berpunca kitab Allah.
(hal. 47)

Dari Silaing ke Sijudah,
Japa memelit Tanjung Jati,
Buah Jerami bergantungan;
Baju bergunting kalau tak sudah,
Kata termulai kalau tak jadi,
Seksalah alam menanggungkan.
(hal. 57)

2. Pantun Agama dan Kepercayaan

Kemumu di dalam semak,
Jatuh melayang selaranya;
Meski ilmu setinggi tegak,
Tidak sembahyang apa gunanya.
(hal. 67)

Tiada boleh menetak jati
Papan di Jawa di belah-belah;
Tiada boleh kehendak hati,
Kita di bawah perintah Allah.
(hal. 70)

3. Pantun Budi

Tenang-tenang air di laut,
Sampan kolek mudik ke tanjung;
Hati terkenang mulut tersebut,
Budi baik rasa nak junjung.
(hal. 78)

Dari Bintung ke Besiangkit,
Anak udang patah kepala;
Langit tergantung bumi tersenget,
Budi tuan ditimbang juga
(hal. 83)

4. Pantun Jenaka dan Permainan

Ngit-ngit tali gasing,
Budak lengit asyik memusing.
(hal. 89)

Anak lembu merah, tambat pokok asam,
Sudah kena marah, tarik muka masam.
(hal. 92)

Dari Kelang lalu ke Jawa;
Naik sigal ke atas atap;
Ikan kering lagi ketawa,
Mendengar tupai baca kitab.
(hal. 106)

5. Pantun Teka-Teki

Burung nuri burung dara,
Terbang ke sisi taman kayangan;
Cubalah cari wahai saudara,
Makin diisi makin ringan.
(hal. 122)

Belayar perahu dari Berandan,
Menuju arah Selat Melaka;
Lebar kepala dari badan,
Apakah itu cubalah teka?
(hal. 124)

6. Pantun Kepahlawanan

Tebu bukannya bangkut,
Rama-rama terbang ke kuala;
Bukan kami kaki penakut,
Berani kami berkorban nyawa.
(hal. 127)

Sampan kotak mengapa dikayuh,
Hendak belayar ke tanah seberang;
Patah kepak bertongkatkan paruh,
Pantang menyerah di tengah gelanggang.
(hal. 131)

7. Pantun Nasihat dan Pendidikan

Tempurung mata tiga,
Orang malas rugi sahaja.
(hal. 135)

Subur tumbuhnya pohon kelapa,
Buahnya banyak bertali-tali;
Turutlah kata ibu dan bapa,
Takbur jangan sekali-kali.
(hal. 154)

8. Pantun Peribahasa dan Perbilangan

Hendak belayar di Teluk Betong,
Sambil mencuba labuhkan pukat;
Bulat air kerana pembetung,
Bulat manusia kerana muafakat.
(hal. 157)

Padi muda jangan dilurut,
Kalau dilurut pecah batang;
Hati muda jangan diturut,
Kalau diturut, salah datang.
(hal. 160)

9. Pantun Kias dan Ibarat

Apa dibuat menetak akar,
Akar ditetak layu bunganya;
Hujan lebat gunung terbakar,
Embun setitik padam baranya.
(hal. 180)

Penarik pisau raut,
Ambil galah batang lintabung,
Seludang dijadikan nyiru;
Setitik dijadikan laut,
Sekepal dijadikan gunung,
Alam terbentang dijadikan guru.
(hal. 200-201)

10. Pantun Kembara dan Perantauan

Cik Langsuir menikam pari,
Pari ditikam ombak senangin;
Bukan saya sengaja ke mari,
Dihantar ombak ditumpu angin.
(hal. 208)

Hinggap di daun si burung pantau,
Mati ditimpa ranting meranti;
Seratus tahun saya merantau,
Tuan tidak luput di hati.
(hal. 227)

11. Pantun Percintaan

Golongan ini terbahagi kepada empat bahagian kecil: pertemuan dan permulaan cinta, cinta yang berjaya, cinta yang gagal dan perpisahan.

Selasih nama kayu tubi,
Sama tinggi dengan kemunting;
Kasihkan tuan dalam sembunyi,
Sepantun duri dalam daging.
(hal. 251)

Sayang permata dibuat subang,
Akan kandang menanam padi;
Sedangkan warta lagi sekian,
Jika terpandang berapa lagi.
(hal. 256)

Selasih di tepi tubir,
Tanam bidara di tepi perigi;
Kasih Tuan di luar bibir,
Tidak mesra di dalam hati.
(hal. 308)

Jangan berpauh-pauh padi,
Ada biduk serampu pula;
Jangan berjauh-jauh hati;
Asal hidup bertemu juga.
(hal. 323)

Demikianlah beberapa petikan dari Kumpulan Pantun Melayu. Kita dapati sebahagian besar pantun-pantun pilihan adalah pantun tradisional, iaitu yang menggunakan kata-kata indah lagi puitis. Bagaimanapun, terdapat juga beberapa perulangan dalam pantun-pantun yang dikemukakan, walaupun pembayang maksudnya diubah.

Tema yang ditetapkan juga bersifat sewenang-wenang, kerana kadangkala sebuah pantun boleh digolongkan dalam beberapa jenis tema.

Penutup

Buku ini lebih merupakan suatu ‘pengenalan’terhadap pantun, dan untuk tujuan yang itu ia telah memenuhi matlamatnya. Menurut seorang sarjana, pantun Melayu boleh dibahagikan kepada tiga jenis: pantun-pantun gambaran, teguran dan anjuran. Berdasarkan penggolongan demikian, perlukisan terhadap apa yang dicita-citakan/ tidak diingini oleh masyarakat akan kelihatan lebih jelas.

Usaha selanjutnya terhadap pantun diharap tidak akan hanya tertumpu di bidang pengumpulan, tetapi juga mencakup bidang analisis. Ini, saya percaya, dapat memberi gambaran yang lebih jelas mengenai masyarakat silam.

Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) juga diharap dapat mengumpulkan pula syair-syair Melayu yang terbilang untuk tatapan umum. Hingga saat ini, misalnya, kesemua syair karya penyair yang ulung, Hamzah Fansuri, belum dikumpulkan dalam bentuk buku.

Usaha begini bukanlah setakat memanfaatkan kita dari segi memperkenalkan kita kepada khazanah puisi lama, kerana bahan-bahan itu merupakan dokumentasi yang penting mengenai fikiran dan pandangan sesebuah masyarakat.

Ditulis: 26 Oktober 1983
Tajuk Yang Disiarkan Dalam Berita Minggu: ‘Bayangan Masyarakat Silam’
Tersiar: Berita Minggu (Singapura) pada 20 November 1983
Saya menggunakan nama pena ‘Shariza Rizal’ semasa menulis ulasan buku ini
Tulisan: Rasiah Halil.